Dialeksis - Akurat, Tajam, dan Strategis
Beranda / Berita / Dunia / Achim Steiner: Yaman, Libya dan Cara Membangun Kembali Bangsa Dalam Krisis

Achim Steiner: Yaman, Libya dan Cara Membangun Kembali Bangsa Dalam Krisis

Senin, 14 Januari 2019 22:59 WIB


DIALEKSIS.COM | Yaman - Pembangunan adalah tantangan bagi banyak negara yang menghadapi krisis. Lebih dari 135 juta orang di seluruh dunia membutuhkan bantuan dan perlindungan kemanusiaan, dan setidaknya $ 25 miliar diperlukan untuk memenuhi tantangan itu. 

Menurut Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB), konflik adalah pendorong utama kebutuhan kemanusiaan, diikuti oleh bencana alam.

Achim Steiner diangkat sebagai kepala Program Pembangunan PBB (UNDP) pada Juni 2017. Organisasi ini didirikan pada 1965 dan bekerja bersama negara-negara anggota PBB untuk menemukan solusi bagi masalah-masalah mendesak dunia.

Ini termasuk konflik di Yaman, yang menyebabkan 22 juta orang membutuhkan bantuan kemanusiaan hingga Maret 2018.

"Apa yang kami saksikan ada bencana, pertama dan terutama bagi rakyat Yaman, tetapi juga bencana dalam hal perkembangan," kata Steiner kepada Al Jazeera. "Negara ini kehilangan dekade kemajuan yang telah dibuatnya di atas yang kita miliki darurat kemanusiaan."

UNDP memperingatkan komunitas internasional tentang Yaman tahun lalu; itu telah menunjukkan prediktor khas krisis, termasuk hilangnya kepercayaan warga terhadap pemerintah atau pada kemampuan untuk memercayai kelompok kepentingan lain di negara ini. "Dan ke dalam kekosongan itu ... maka datanglah kepentingan geografis, geopolitik dari luar."

Ditanya tentang Libya, negara kaya minyak yang terperosok dalam konflik sejak pemberontakan Arab 2011 dan penggulingan Muammar Gaddafi, Steiner mengatakan: "Libya pasca-Gaddafi adalah kekosongan politik ... Sistem pemerintahan Libya telah meledak. Sayangnya, beberapa orang menghasilkan banyak uang dalam kekosongan itu dan oleh karena itu memiliki sedikit minat dalam memungkinkan struktur pemerintahan nasional dan proses demokrasi yang akan didirikan. "

"Kami tidak bisa memaksa suatu negara atau pihak-pihak yang bertikai dengan todongan senjata untuk menjalankan pemerintahan yang baik dan supremasi hukum," kata Steiner. "Yang tersisa adalah situasi yang saya pikir kita anggap cukup berbahaya. Dan dalam kekosongan itu, atau ke dalam situasi kacau itu, sangat sering PBB kemudian diminta untuk masuk dan melakukan mukjizat. Tidak dapat melakukan mukjizat ini, dibutuhkan komunitas internasional dan partai-partai domestik harus bersedia untuk hadir."

Dia melihat dilema; negara-negara kurang bersedia membiayai rekonstruksi sebelum solusi politik ditemukan, tetapi mereka juga menyadari perlunya untuk segera membantu orang dalam membangun kembali kota dan mata pencaharian mereka.

"Kami berusaha membantu ... tetapi sampai kami memiliki penyelesaian politik, pekerjaan yang akan dilakukan UNDP di Suriah pada dasarnya sangat terbatas," kata Steiner.

Terlepas dari tantangan global - yang juga termasuk pembangunan rendah di Burundi, Chad, Sudan Selatan, Republik Afrika Tengah dan Niger, dan memburuknya kondisi kehidupan di Gaza - Steiner memandang masa depan "dengan harapan".

Menurutnya, tingkat kemiskinan ekstrem telah turun secara signifikan di seluruh dunia, sementara faktor-faktor seperti melek huruf, harapan hidup, dan gizi telah meningkat, sehingga "kisah pembangunan selama 100 tahun terakhir adalah kisah kemajuan dan kesuksesan yang fenomenal".

"Kita hari ini adalah generasi yang sebenarnya berada dalam posisi untuk menghilangkan kemiskinan ekstrem. Ini pertama kalinya kita bisa mengatakan itu dalam sejarah. Sekarang, apakah itu akan terjadi? Banyak tergantung pada apa yang akan dilakukan banyak orang."

Dia percaya bahwa pembangunan yang sukses terkait langsung dengan pemerintah yang berinvestasi dengan cerdas.

"Ini adalah ... masalah prioritas politik," katanya, "dan mungkin bertanya pada diri sendiri berapa banyak uang yang akan kita investasikan dalam gagasan ilusi bahwa militer menjamin keamanan nasional kita ketika kemiskinan dan kemelaratan serta perasaan tidak adil telah benar-benar berada di jantung dari hampir setiap perselisihan sipil, konflik.


Reporter :
Al Jazeera
Editor :
Jaka Rasyid

pelantikan pengurus PSC (TNI)
Komentar Anda