Logo Dialeksis
Bank Aceh (pelantikan ketua DPRA)
Beranda / Berita / Dunia / AD Jerman Rencana Rekrut Orang Asing

AD Jerman Rencana Rekrut Orang Asing

Jum`at, 28 Desember 2018 11:30 WIB

Font: Ukuran: - +
Menteri Pertahanan, Ursula von der Leyen. (Foto: picture-alliance/dpa/dw.com)

DIALEKSIS.COM | Berlin - Berjuang untuk mengisi barisannya, militer Jerman sedang menyusun rencana untuk merekrut warga negara dari negara-negara Eropa lainnya sebagai bagian dari upaya untuk memperkuat angkatan bersenjata.

Menteri Pertahanan, Ursula von der Leyen ingin merekrut orang Polandia, Italia dan Romawi, kata majalah Der Spiegel, mengutip dokumen kementerian.

Militer Jerman, atau Bundeswehr, telah meningkatkan upaya perekrutannya sebagai bagian dari pengaturan ulang yang lebih luas menyusul pencaplokan Crimea oleh Rusia dari Ukraina pada tahun 2014. Tahun lalu, Jerman mengatakan akan meningkatkan ukuran pasukannya menjadi 198.000 tentara aktif pada 2024 dari 179.000.

Tekanan pada Berlin meningkat lagi pada bulan Juli ketika Presiden AS Donald Trump mengatakan pada pertemuan puncak NATO bahwa Washington dapat menarik dukungan untuk aliansi jika Eropa tidak meningkatkan pengeluaran militer.

Menurut dokumen kementerian rahasia, sekitar 255.000 orang Polandia, 185.000 orang Italia, dan 155.000 orang Rumania, berusia antara 18 dan 40 tahun, tinggal di Jerman - sekitar setengah dari semua warga negara Uni Eropa asing. Jika 10 persen dari mereka tertarik pada Bundeswehr, itu dapat menghasilkan 50.000 pelamar baru, katanya.

Ia tidak mengatakan apakah mereka akan berdampingan dengan tentara Jerman di resimen reguler, atau akan membentuk unit mereka yang mirip dengan Legiun Asing Prancis.

Tidak ada komentar dari kementerian ketika dihubungi oleh Reuters.

Kementerian Pertahanan ingin membatasi kelompok calon yang direkrut itu bagi mereka yang telah tinggal di Jerman selama beberapa tahun dan berbicara bahasa Jerman dengan lancar, kata Der Spiegel.

Batasan semacam itu bertujuan untuk meminimalkan kekhawatiran di antara negara-negara Uni Eropa lainnya tentang Jerman yang memikat tentara potensial mereka dengan menawarkan gaji yang lebih baik.

Kementerian itu telah mengeluarkan atase pertahanan di negara-negara UE lainnya tentang rencana tersebut dalam beberapa bulan terakhir dengan "hasil yang sangat berbeda", Der Spiegel mengatakan, dengan negara-negara Eropa Timur khususnya khawatir tentang dampak pada perekrutan mereka sendiri.

Menteri Luar Negeri Polandia Jacek Czaputowicz mengatakan kepada majalah itu bahwa dinas militer "terkait erat dengan kebangsaan".

Untuk membantu menarik calon baru, Bundeswehr juga menargetkan anak-anak muda di Jerman, di mana tentara tetap menjadi pilihan karier yang sensitif lebih dari 70 tahun setelah Perang Dunia Kedua. (Paul/Angus/Reuters)


Editor :
Indri

Diskominfo (pelantikan ketua DPRA)
humas exspo
Komentar Anda