Dialeksis - Akurat, Tajam, dan Strategis
Beranda / Berita / Dunia / Penembakan Di Tripoli Saat PBB Memperdebatkan Gencatan Senjata

Penembakan Di Tripoli Saat PBB Memperdebatkan Gencatan Senjata

Rabu, 17 April 2019 22:00 WIB

(Foto: Esam Omran Al-Fetori/Reuters)

DIALEKSIS.COM | Libya - Hampir dua minggu setelah serangan untuk merebut kota itu, Tentara Nasional Libya (LNA) yang berbasis di Khalifa Haftar terjebak di pinggiran selatan kota itu melawan kelompok-kelompok bersenjata yang loyal kepada pemerintah Tripoli yang diakui PBB.

Tetapi distrik selatan Abu Salim ditembaki Selasa malam dengan ledakan terdengar bahkan di pusat kota di mana sebagian besar kehidupan tidak tersentuh oleh kekerasan di Libya.

Artileri itu menewaskan sedikitnya dua orang dan melukai delapan lainnya, kata Osama Ali, juru bicara badan darurat Tripoli, kepada kantor berita Reuters, tanpa mengatakan siapa yang berada di belakang penembakan itu.

Seorang pejabat lain mengatakan kepada saluran televisi Al Ahrar Libya bahwa empat orang tewas dan 20 lainnya luka-luka.

Distrik ini terletak di dekat jalan menuju bandara tua di Tripoli selatan, yang telah berpindah tangan beberapa kali sejak pertempuran dimulai.

Abu Salim terletak di utara pasukan yang setia kepada pemerintah Tripoli yang berusaha menghentikan pasukan LNA yang datang dari selatan.

Pasukan yang bersekutu dengan Tripoli menuduh LNA menembakkan roket ke daerah perumahan, tetapi LNA mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa tidak ada hubungannya dengan penembakan itu, menuduh kelompok yang berbasis di Tripoli sebagai gantinya.

Mahmoud Abdelwahed dari Al Jazeera, melaporkan dari Tripoli, mengatakan itu bukan pertama kalinya pasukan Haftar menargetkan wilayah sipil.

"Banyak orang di sini juga bertanya-tanya mengapa masyarakat internasional tidak menekan Haftar untuk menghentikan eskalasi di dan sekitar ibu kota Tripoli," katanya.

Libya, yang telah terperosok dalam kekacauan sejak penggulingan Gaddafi yang didukung NATO pada 2011, telah dipecah menjadi administrasi timur dan barat sejak 2014.

Pada bulan Maret 2016, kepala Pemerintah Kesepakatan Nasional (GNA) Fayez al-Sarraj tiba di Tripoli untuk membentuk pemerintahan baru, tetapi pemerintahan sekutu Haftar di kota Tobruk di timur menolak untuk mengakui otoritasnya.

Dorongan Haftar pada ibu kota mengancam untuk semakin membuat negara kaya minyak itu tidak stabil dan menyalakan kembali perang saudara. Kedua belah pihak saling menuduh menargetkan warga sipil.

Setidaknya 174 orang telah terbunuh dan 756 lainnya terluka sejak LNA memulai ofensif pada 4 April, menurut Organisasi Kesehatan Dunia. Ia mengatakan telah mengerahkan staf bedah tambahan untuk mendukung rumah sakit yang menerima kasus trauma.

Ketika roket jatuh pada hari Selasa, diplomat Dewan Keamanan PBB memulai negosiasi pada resolusi yang dirancang Inggris yang akan menuntut gencatan senjata segera di Libya.

Teks yang diusulkan, dilihat oleh kantor berita AFP, memperingatkan bahwa serangan oleh LNA Haftar "mengancam stabilitas Libya dan prospek untuk dialog politik yang difasilitasi PBB dan solusi politik yang komprehensif untuk krisis".

Dewan itu "menuntut agar semua pihak di Libya segera mengurangi situasi, berkomitmen pada gencatan senjata, dan terlibat dengan PBB untuk memastikan penghentian penuh dan komprehensif permusuhan di seluruh Libya", kata rancangan itu. (Al Jazeera)


Editor :
Indri

universitas teuku umar
Komentar Anda