Dialeksis - Akurat, Tajam, dan Strategis
Beranda / Berita / Dunia / Pompeo mendesak negara-negara Teluk untuk menyembuhkan keretakan

Pompeo mendesak negara-negara Teluk untuk menyembuhkan keretakan

Senin, 14 Januari 2019 08:43 WIB

Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo berbicara dengan Mohammed bin Abdulrahman bin Jassim Al Thani, Wakil Perdana Menteri dan Menteri Luar Negeri Qatar, di Sheraton Grand di ibukota Qatar Doha, Qatar 13 Januari 2019. Andrew Caballero-Reynolds / Pool via Reuters


DIALEKSIS.COM | Doha - Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo mengatakan pada hari Minggu bahwa keretakan antara Qatar dan tetangga-tetangga Teluk Arabnya telah berlangsung terlalu lama dan mengancam persatuan regional yang diperlukan untuk melawan Iran.

Anggota Arab Saudi, Uni Emirat Arab, Bahrain, dan Dewan Kerjasama Non-Teluk (GCC) Mesir memutuskan hubungan diplomatik, transportasi, dan perdagangan dengan Qatar pada Juni 2017, menuduhnya mendukung terorisme dan musuh regional mereka, Syiah Muslim Iran - sesuatu yang Doha membantah.

Amerika Serikat, sekutu GCC Muslim Sunni yang beranggotakan enam negara, melihat keretakan sebagai ancaman terhadap upaya untuk menahan Iran dan telah mendorong front Teluk yang bersatu.

"Ketika kita memiliki tantangan bersama, perselisihan antara negara-negara dengan tujuan bersama tidak pernah membantu," Pompeo, yang sedang melakukan tur delapan hari di Timur Tengah, mengatakan pada konferensi pers di ibukota Qatar, Doha.

"Mereka tidak pernah mengizinkan Anda untuk memiliki respons yang kuat terhadap musuh umum atau tantangan umum sebanyak yang Anda mungkin," tambahnya.

Qatar yang kaya gas mengatakan boikot itu bertujuan merongrong kedaulatannya dan telah mulai memetakan arah yang jauh dari tetangga-tetangga Teluknya, termasuk menjalin kemitraan dagang baru, memperkuat hubungannya dengan Turki dan berhenti dari OPEC. Langkah-langkah itu telah memperdalam harapan bahwa pertikaian tidak akan diselesaikan dengan cepat.

"Kami berharap bahwa persatuan GCC akan meningkat di hari-hari dan minggu-minggu ke depan," kata Pompeo, menambahkan bahwa persatuan Teluk sangat penting untuk Aliansi Strategis Timur Tengah (MESA) yang direncanakan yang juga akan mencakup Yordania dan Mesir.

Arab Saudi dan UEA telah berulang kali mengatakan perselisihan itu bukan prioritas utama dan meyakinkan Washington bahwa itu tidak akan mempengaruhi kerja sama pertahanan.

Pompeo kemudian mengatakan kepada wartawan bahwa ia telah mengemukakan keretakan dengan para pejabat di Bahrain, Mesir dan UEA. "Itu ... sama sekali tidak jelas bahwa keretakan lebih dekat untuk diselesaikan hari ini daripada kemarin dan aku menyesalinya," katanya.

PEMBUNUHAN KHASHOGGI

Pompeo telah menggunakan tur regional, termasuk berhenti di Abu Dhabi dan Kairo, untuk menopang dukungan bagi penarikan pasukan AS dari Suriah.

Dia akan menuju di sebelah ibu kota Saudi, Riyadh, di mana dia mengatakan Amerika Serikat akan memastikan ada pertanggungjawaban "lengkap dan lengkap" atas pembunuhan jurnalis Washington Post yang berbasis di AS dari Arab Saudi, Jamal Khashoggi.

"Kami akan terus membicarakan hal itu dan memastikan kami memiliki semua fakta sehingga mereka dimintai pertanggungjawaban oleh Saudi tetapi oleh AS juga jika perlu," Pompeo mengatakan pada konferensi pers.

Khashoggi, orang dalam kerajaan lama yang menjadi kritikus Putra Mahkota kerajaan Mohammed bin Salman, terbunuh di dalam konsulat Saudi di Istanbul pada 2 Oktober.

Badan-badan intelijen A.S. percaya pangeran mahkota memerintahkan operasi untuk membunuh Khashoggi, yang mayatnya dipotong-potong dan dipindahkan dari bangunan ke lokasi yang belum diketahui publik. Pejabat tinggi Turki juga telah mengikat kematiannya ke tingkat tertinggi kepemimpinan Saudi.

Para pejabat Saudi telah membantah tuduhan bahwa sang pangeran memerintahkan pembunuhan itu, yang telah membuat kerajaan itu menghadapi krisis politik terburuk dalam beberapa generasi, menegangkan hubungan dengan sekutu Barat dan memusatkan perhatian pada tindakan keras domestik pangeran pada perbedaan pendapat dan perang di Yaman.

Saudari Loujain al-Hathloul, salah satu dari beberapa aktivis hak-hak perempuan Saudi yang ditahan di kerajaan itu sejak musim panas lalu dan dituduh melakukan pengkhianatan, mendesak Pompeo untuk mengangkat masalah ini dengan para pejabat di Riyadh.

Di New York Times op-ed, Alia al-Hathloul menggambarkan bagaimana saudara perempuannya diduga disiksa dan diancam saat ditahan. "Bahkan hari ini, saya bingung tentang menulis tentang Loujain, takut bahwa berbicara tentang cobaannya dapat membahayakan dirinya," tulisnya.

Pemerintah Saudi telah membantah tuduhan penyiksaan tersebut.

Editor :
Jaka Rasyid

pelantikan pengurus PSC (TNI)
Komentar Anda