Dialeksis - Akurat, Tajam, dan Strategis
Beranda / Berita / Dunia / Seniman Qatar Yasser Al Mulla: Menggambar Kontroversi Sufi

Seniman Qatar Yasser Al Mulla: Menggambar Kontroversi Sufi

Senin, 14 Januari 2019 12:04 WIB

Al Mulla menguraikan tema tasawuf dan budaya lain dengan garis-garis hitam di atas kanvas putih [Ayilah Chaudhary / Al Jazeera]


DIALEKSIS.COM | Doha - Seniman Yasser Al Mulla dipuji karena perhatiannya terhadap detail yang membingungkan, beberapa orang mempertanyakan mengapa Al Mulla, seorang Muslim Sunni berusia 38 tahun, menggambarkan filosofi tradisi sufi untuk mengisi waktu senggangnya. 

"Saya mendapat banyak komentar dari orang-orang yang bertanya 'mengapa tasawuf? Apakah Anda seorang sufi?' yang tidak mereka sukai, "kata Al Mulla kepada Al Jazeera di studionya baru-baru ini. "Mereka tidak mengerti bahwa itu adalah sebuah cara hidup yang lebih dari sekedar agama, tapi aku tidak keberatan. Itu membuka pintu bagi mereka untuk melakukan lebih banyak riset."

Sejak sekolah menengah, Al Mulla telah terpesona oleh puisi dan ajaran Mansur Al Hallaj, seorang pengkhotbah sufi yang terkenal karena ucapannya: "Akulah kebenaran." Banyak yang menafsirkannya sebagai klaim keilahian, sementara yang lain percaya itu sebagai kekalahan mistis ego yang memungkinkan Tuhan untuk berbicara melalui seorang individu.

"Saya telah mencintai Al Hallaj sejak lama, sejak saya memiliki pertanyaan tentang penciptaan dan membaca kebenaran," kata Al Mulla. "Jumlah kedamaian dan filosofi dalam tulisannya telah mengilhami saya."

Dari kejauhan, gambar Al Mulla menyerupai coretan bertinta. Beberapa langkah lebih dekat mengungkap motif agama atau budaya, seperti Darwis Berputar atau Pengunjung Khalifah dari Kekhalifahan Abbasiyah, dengan garis-garis berkelok-kelok dan bentuk-bentuk geometris berdesir di sekitarnya. Figur-figur tersebut adalah ilustrasi seperti doodle, sementara garis-garisnya sangat buram, bergelombang dan paralel, mirip dengan pola moire.

Dalam semua gambarnya, Al Mulla berusaha untuk "mengajukan pertanyaan" dalam karya seninya dan menggambarkan pemikirannya melalui penggunaan garis-garis diskursif, akromatik. "Dengan warna, seorang seniman dapat mengatakan banyak hal," kata Al Mulla, yang memiliki kondisi optik warna-campuran. "Tapi teknik garis tidak terbatas, kamu dapat menarik orang ke ide-ide di dalam otakmu melalui garis tanpa akhir."

Al Mulla mulai membuat gambar garis yang terinspirasi oleh tasawuf ketika warga Stasiun Pemadam Kebakaran Doha tahun 2017-18, bekas pusat layanan darurat yang berubah menjadi pusat seni di ibukota Qatar.

Perabot studionya tidak menyimpang dari tema monokromnya - sofa berwarna hitam, dinding putih digunakan sebagai kanvas dan lantai ditaburi dengan pena hitam yang Al Mulla memutuskan untuk tidak digunakan dua kali. Ketika dia berkomitmen berjam-jam untuk menggambar setelah inspirasi yang mendesak menekan pikirannya, komposisi piano Beethoven dengan lembut bermain di latar belakang.

"Ini bukan pekerjaan untuk saya; itu untuk membebaskan saya dari tekanan pekerjaan," kata Al Mulla.

Dia belajar teknik di Universitas Qatar dan hukum di Universitas Kairo, tetapi tidak mulai menggambar sampai 2015, pada usia 35. Suatu malam, dia memiliki mimpi yang jelas tentang tsunami dan memilih untuk membuat sketsa dengan pena hitam-batu bara, dan akibatnya menemukan kemampuan artistiknya. "Setelah itu, aku tidak pernah menoleh ke belakang. Aku lebih seimbang setelah memulai seni. Aku lebih bahagia dari tahun lalu karena aku punya jawaban sekarang, yang aku coba masukkan ke dalam lukisanku."

Dia mendapati reputasinya bergeser ke artis yang sulit untuk didamaikan karena dia sebelumnya dikenal sebagai "seorang insinyur", bekerja pada proyek lanskap dari Taman Aspire Doha ke proyek yang ditugaskan oleh emir Qatar sendiri.

Al Mulla telah mendapatkan popularitas yang signifikan untuk seni lanskapnya, yang merupakan representasi eksternal dari kemampuan artistiknya. Pekerjaan pertaniannya untuk Piala Dunia memperindah wilayah Qatar yang tandus dan, baru-baru ini ia diprofilkan oleh The New York Times. Terlepas dari kesuksesannya, Al Mulla tidak ingin kariernya menjadi "hanya ini satu-satunya".

Dia mendedikasikan hari-hari tertentu dalam seminggu sepenuhnya untuk istri dan tiga anaknya, hari tertentu untuk orang tuanya sebagai putra sulung dan malam-malam tertentu untuk lukisannya.

"Aku tidak mengikuti jadwal yang pasti, tapi aku tahu aku tidak ingin dikonsumsi oleh pekerjaan." Demikian pula, Al Mulla tidak memiliki rencana yang pasti dalam pikirannya sebelum ia menggambar, tetapi lebih merupakan abstraksi awal tentang apa yang harus dimasukkan. "Aku punya ide, maka itu hanya akan datang kepadaku di atas kanvas."

Menurut Al Mulla, ia melukis "di bawah pengaruh seluruh hidup[nya]". Dia mengatakan bahwa semua orang adalah "akumulasi pengetahuan, pengalaman dan budaya" dan dia berusaha untuk mempresentasikan diri melalui garis hitam tipis dan tebal yang ambigu terhadap ruang putih yang dulu kosong.

Ketika ditanya apakah dia percaya pada tasawuf, Al Mulla berkata, "Orang-orang perlu memiliki semangat Al-Quran dan Hadits. Di Qatar, tidak ada yang akan bertanya kepada Anda mengapa Anda seorang Muslim, tetapi kita harus lebih terbuka terhadap hal-hal baik di pikiran dan ide lain. "

Selain motivasi pribadi di balik karya seninya, Al Mulla mengatakan kontroversi pengaruh sufi dalam gambarnya membantu menciptakan keterbukaan pikiran di Qatar.

Sifat tidak berwarna dari gambar Al Mulla membuat mereka tampak dua dimensi pada pandangan pertama. Namun, Al Mulla mengklaim menyembunyikan pesan filosofis dalam garis panjangnya yang berkontur untuk mendorong pemirsa untuk belajar.

"Orang tidak perlu berubah, tetapi mereka perlu membaca lebih banyak dan tahu lebih banyak, lalu menilai," katanya. "Aku membuka pintu untuk mereka melakukan itu."

Reporter :
Al Jazeera
Editor :
Jaka Rasyid

pelantikan pengurus PSC (TNI)
Komentar Anda