Dialeksis - Akurat, Tajam, dan Strategis
Beranda / Berita / Dunia / Turki Menyelidiki Dugaan Kunjungan Penyerang Masjid Selandia Baru

Turki Menyelidiki Dugaan Kunjungan Penyerang Masjid Selandia Baru

Sabtu, 16 Maret 2019 22:05 WIB

Presiden Turki, Recep Tayyip Erdogan mengutuk serangan masjid di Selandia Baru. (Foto: Umit Bektas/Reuters)

DIALEKSIS.COM | Turki - Ankara telah membuka penyelidikan setelah terungkap bahwa pria yang diduga sebagai pria bersenjata Masjid Selandia Baru itu melakukan beberapa kunjungan ke Turki, kata seorang pejabat, Jumat.

Seorang pendukung sayap kanan yang dipersenjatai dengan senjata semi-otomatis mengamuk melalui dua masjid di kota Christchurch selama sholat Jumat, menewaskan 49 jemaah dan melukai puluhan lainnya.

Seorang pengunjung yang diyakini adalah warga Australia berusia 28 tahun - yang telah ditangkap dan didakwa dengan pembunuhan di Selandia Baru - "mengunjungi Turki beberapa kali dan tinggal untuk waktu yang lama di negara itu," kata pejabat Turki itu tanpa memberikan tanggal.

"Kami berpikir bahwa tersangka bisa saja ke negara-negara lain (dari Turki) di Eropa, Asia dan Afrika. Kami sedang menyelidiki pergerakan dan kontak tersangka di negara-negara itu," tambah pejabat itu, yang berbicara dengan syarat anonim.

Media Turki melaporkan bahwa sebuah manifesto yang diterbitkan online yang diduga oleh pria bersenjata itu memuat referensi spesifik ke Turki dan menyingkirkan Hagia Sophia yang terkenal di Istanbul dari menara-menara masjidnya. Sekarang menjadi museum, bangunan itu dulunya adalah sebuah gereja sebelum diubah menjadi masjid selama kekaisaran Ottoman.

Sofia sebelumnya mengatakan juga sedang menyelidiki setelah mengetahui bahwa pria bersenjata itu mungkin telah mengunjungi Bulgaria pada November 2018.

Seorang lelaki yang diyakini sebagai lelaki itu menghabiskan waktu seminggu di negara itu untuk "mengunjungi situs-situs bersejarah dan mempelajari sejarah negara Balkan," kata kepala jaksa Bulgaria Sotir Tsatsarov.

Dia mengatakan penyelidikan akan menentukan apakah ini "benar atau jika dia memiliki tujuan lain".

Pria yang sama juga melakukan kunjungan singkat ke Balkan pada Desember 2016, bepergian dengan bus melintasi Serbia, Kroasia, Montenegro, dan Bosnia dan Herzegovina.

Sementara itu, Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan pada hari Jumat mengutuk serangan mematikan itu, dengan mengatakan hal itu menggambarkan meningkatnya permusuhan terhadap Islam "yang iseng" ditonton oleh dunia.

"Dengan serangan ini, permusuhan terhadap Islam, bahwa dunia telah iseng menonton dan bahkan mendorong untuk beberapa waktu, telah melampaui pelecehan individu untuk mencapai tingkat pembunuhan massal," kata Erdogan pada pemakaman mantan menteri Turki.

"Jelas bahwa pemahaman yang diwakili oleh pembunuh yang juga menargetkan negara kita, orang-orang kita dan saya, sudah mulai mengambil alih masyarakat Barat seperti kanker," kata Erdogan.

Pemimpin Turki, yang sering mengkritik sikap Islamofobia, menyerukan agar Barat bertindak untuk mencegah serangan serupa.

"Jika langkah-langkah tidak segera diambil, berita tentang bencana lain akan mengikuti yang satu ini ... Saya menyerukan kepada dunia, khususnya Barat, untuk mengambil langkah cepat," katanya.

Setelah salat Jumat, puluhan orang berkumpul di luar Masjid Fatih Istanbul - salah satu masjid utama kota itu - meneriakkan kecaman atas serangan itu dan melambai-lambaikan tanda yang bertuliskan "Hentikan terorisme global" dan "Perang Salib Tentara di Selandia Baru".

Erdogan sebelumnya mengutuk serangan di Twitter: "Semoga Allah mengampuni para korban dan memberikan pemulihan cepat bagi yang terluka."

Berbicara di Brussels, Menteri Luar Negeri Turki Mevlut Cavusoglu juga mengutuk pembunuhan itu, menyalahkan "politisi yang tidak bertanggung jawab yang menghasut kebencian terhadap Muslim dan menyebarkan xenophobia".

"Ada pelajaran yang perlu dipelajari semua orang dari serangan ini, terutama di UE, pada anggota UE," katanya setelah bertemu dengan para pejabat UE.

"Bahasa kebencian yang digunakan untuk melawan umat Islam seharusnya tidak dianggap sebagai bagian dari kebebasan berekspresi." (Al Jazeera)


Editor :
Indri

Komentar Anda