Dialeksis - Akurat, Tajam, dan Strategis
Beranda / Berita / Dunia / WHO Memperingatkan Peningkatan Lebih dari 300 Persen Kasus Campak

WHO Memperingatkan Peningkatan Lebih dari 300 Persen Kasus Campak

Rabu, 17 April 2019 18:00 WIB

Tanda-tanda campak. (Foto: Parenting.co.id)

DIALEKSIS.COM | AS - Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) khawatir atas peningkatan 300 persen dalam kasus campak secara global pada kuartal pertama 2019 dibandingkan dengan tahun lalu.

Pernyataan oleh badan kesehatan Perserikatan Bangsa-Bangsa itu datang ketika para pakar kesehatan di berbagai belahan dunia menyalahkan gerakan anti-vaksinasi yang terus meningkat atas meningkatnya wabah penyakit yang sangat menular tetapi dapat dicegah.

WHO mengatakan pada hari Senin bahwa tren awal untuk 2019 kemungkinan meremehkan keparahan wabah karena hanya sekitar satu dari 10 kasus campak aktual yang dilaporkan.

"Banyak negara di tengah wabah campak yang cukup besar, dengan semua wilayah di dunia mengalami peningkatan kasus yang terus-menerus," kata WHO.

Sejauh tahun ini, 170 negara telah melaporkan 112.163 kasus campak kepada WHO. Pada saat ini pada 2018, 163 negara telah melaporkan 28.124 kasus.

"Lonjakan jumlah kasus juga terjadi di negara-negara dengan cakupan vaksinasi keseluruhan yang tinggi, termasuk Amerika Serikat," kata WHO.  

"Penyakit ini telah menyebar dengan cepat di antara kelompok orang yang tidak divaksinasi," tambahnya.

Walikota New York City mendeklarasikan darurat kesehatan masyarakat di bagian Brooklyn minggu lalu setelah wabah campak muncul di komunitas Yahudi ultra-Ortodoks, di mana beberapa telah menolak vaksinasi dengan alasan agama.

WHO mengatakan bahwa peningkatan kasus yang paling dramatis - peningkatan 700 persen dibandingkan dengan tahun lalu - telah dilaporkan di benua Afrika, yang memiliki cakupan vaksinasi yang lebih lemah daripada wilayah lain.

Campak - infeksi di udara yang menyebabkan demam, batuk, dan ruam yang bisa mematikan dalam kasus yang jarang terjadi - telah secara resmi dihilangkan di banyak negara dengan sistem perawatan kesehatan canggih.

Tetapi apa yang disebut gerakan anti-vax - didorong oleh klaim penipuan yang mengaitkan vaksin MMR dengan campak, gondong dan rubella, dan risiko autisme pada anak-anak - telah mendapatkan daya tarik.

Studi berulang - yang terbaru melibatkan lebih dari 650.000 anak yang dipantau selama lebih dari satu dekade - telah menunjukkan bahwa tidak ada hubungan seperti itu.

Tetapi menurut WHO, cakupan global untuk dosis vaksin pertama telah "terhenti" pada 85 persen, sementara 67 persen orang telah menerima dosis kedua.

Panggilan telah dipasang di beberapa negara untuk membuat vaksinasi campak wajib, termasuk di Jerman.

Australia awal bulan ini meluncurkan kampanye pendidikan utama untuk mendorong penduduk agar mendapat vaksinasi.

Membalikkan gelombang terhadap campak akan membutuhkan "komunikasi publik yang efektif dan keterlibatan pada pentingnya vaksinasi, dan bahaya penyakit yang mereka cegah", kata WHO. (Al Jazeera)



Editor :
Indri

pemilu serentak dengan 5 kotak suara
Komentar Anda