Logo Dialeksis - Masker
Beranda / Berita / Dunia / Di Libya, PBB Temukan Kuburan Massal

Di Libya, PBB Temukan Kuburan Massal

Jum`at, 12 Juni 2020 13:49 WIB

Font: Ukuran: - +

Misi Dukungan Perserikatan Bangsa-Bangsa di Libya mengatakan 'Hukum internasional mensyaratkan bahwa pihak berwenang melakukan investigasi yang cepat, efektif & transparan terhadap semua kasus yang diduga kematian yang melanggar hukum' [Mahmud Turkia / AFP]


DIALEKSIS.COM - Misi Dukungan Perserikatan Bangsa-Bangsa di Libya (UNSMIL) menemukan laporan - laporan tentang delapan kuburan massal milik pasukan komandan militer Khalifa Haftar. 

Menurut Pemerintah Kesepakatan Nasional (GNA) yang berbasis di Tripoli, sebagian besar kuburan ditemukan di Tarhuna, benteng terakhir Haftar yang tersisa di Libya barat. Kota ini digunakan oleh pasukannya sebagai landasan selama serangan 14 bulan untuk merebut ibukota dari GNA.

"UNSMIL mencatat dengan laporan-laporan horor tentang penemuan setidaknya delapan kuburan massal dalam beberapa hari terakhir, sebagian besar dari mereka di Tarhuna," tulis misi PBB di Twitter. "Hukum internasional mengharuskan pihak berwenang melakukan investigasi yang cepat, efektif & transparan terhadap semua kasus yang diduga sebagai kematian tidak sah".

Dilaporkan dari Misrata, Malik Traina dari Al Jazeera mengatakan GNA, yang merebut Tarhuna pada 5 Juni, melaporkan "dapat memulihkan ... lebih dari seratus mayat di kuburan massal ini".

GNA mengatakan mayat-mayat itu adalah milik tentara pemerintah yang dipenjara. Mereka juga melaporkan warga sipil di antara yang tewas, kata Traina.

"Kuburan massal ini adalah indikasi lain dari kebrutalan konflik Libya dan korban pada penduduk di daerah itu," tambahnya.

Pada hari Kamis, kementerian kehakiman GNA meluncurkan komite untuk menyelidiki kuburan, menurut misi PBB.

UNSMIL meminta anggota komite "untuk segera melakukan pekerjaan yang bertujuan untuk mengamankan kuburan massal, mengidentifikasi para korban, menetapkan penyebab kematian & mengembalikan mayat ke keluarga terdekat".

Pada bulan Maret, UNSMIL mengatakan telah menerima laporan ratusan penghilangan paksa, penyiksaan, pembunuhan dan pemindahan seluruh keluarga di Tarhuna oleh pasukan yang setia kepada Haftar.

Di antara para korban adalah "individu pribadi, pejabat negara, pejuang yang ditangkap dan aktivis masyarakat sipil", menurut misi tersebut.

UNSMIL mengatakan pihaknya juga telah memverifikasi sejumlah eksekusi singkat di penjara Tarhuna pada 13 September.

Toby Cadman, seorang pengacara hak asasi manusia internasional, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa berdasarkan kondisi orang mati yang dilaporkan, termasuk laporan bahwa beberapa orang mungkin memiliki tangan mereka diikat di belakang, kuburan yang baru ditemukan itu tampaknya merupakan bukti kejahatan perang.

"Tentu saja, mereka perlu penyelidikan untuk mengidentifikasi penyebab kematian," katanya.

Peneliti senior Human Rights Watch Libya Hanan Salah mengatakan GNA harus mengundang pakar forensik internasional yang netral untuk membantu melindungi kemungkinan bukti kejahatan dan mengidentifikasi sisa-sisa.

"Kami mendesak GNA untuk menindaklanjuti dengan janji mereka untuk menyelidiki kuburan massal yang tampak dengan cepat dan transparan," katanya.

Libya, produsen minyak utama, telah terperosok dalam kekacauan sejak 2011, ketika penguasa lama Muammar Gaddafi digulingkan dalam pemberontakan yang didukung NATO.

Sekarang terpecah antara dua administrasi saingan: GNA di Tripoli dan Dewan Perwakilan yang berbasis di timur bersekutu dengan Haftar.

GNA didukung oleh Turki sementara Pasukan Nasional Libya bergaya Haftar didukung oleh Uni Emirat Arab, Mesir dan Rusia.

Dalam beberapa minggu terakhir, GNA, dengan dukungan Turki, telah membuat keuntungan besar militer, memaksa pasukan Haftar untuk mundur. GNA sejak itu meluncurkan operasi militer untuk membawa kota pesisir tengah Sirte dan al-Jufra lebih jauh ke selatan. Aljazeera

Editor :
Jaka Rasyid

riset-JSI
Komentar Anda