Dialeksis - Akurat, Tajam, dan Strategis Baca Liputan Khusus Wabah Korupsi PNS di Pemerintah Aceh
Klinik Kita
Beranda / Berita / Dunia / Garda Revolusi Iran menargetkan pawai militer di Ahvaz

Garda Revolusi Iran menargetkan pawai militer di Ahvaz

Sabtu, 22 September 2018 23:13 WIB

Pawai diselenggarakan untuk menandai peringatan perang Iran-Irak [Behrad Ghasemi / ISNA / AFP]

Pawai diselenggarakan untuk menandai peringatan perang Iran-Irak [Behrad Ghasemi / ISNA / AFP]


DIALEKSIS.COM | Iran - Setidaknya 24 orang telah tewas dan 53 orang terluka setelah sekelompok bersenjata yang tidak dikenal melepaskan tembakan ke arah parade militer di kota Ahvaz, Iran baratdaya, lapor televisi pemerintah.

Mereka yang tewas dalam serangan Sabtu itu termasuk anggota Garda Revolusi serta "wanita dan anak-anak" yang datang untuk menonton pawai, demikian lapor kantor berita IRNA.

Ali Hosein Hoseinzadeh, wakil gubernur di provinsi Khuzestan, mengatakan bahwa dua penyerang tewas dan dua lainnya ditangkap.

"Beberapa pria bersenjata mulai menembak dari belakang stan selama pawai. Ada beberapa yang tewas dan terluka," kata seorang koresponden pada televisi pemerintah.

Tidak ada kelompok yang segera mengklaim bertanggung jawab atas serangan ke kerumunan pengawal berbaris, pengamat dan pejabat pemerintah yang menonton dari tangga terdekat.

Di Twitter, Menteri Luar Negeri Iran Javad Zarif menunjuk jari pada "rezim asing" tanpa mengidentifikasi yang mana.

Dia menulis: "Teroris yang direkrut, dilatih, dipersenjatai, dan dibayar oleh rezim asing telah menyerang Ahvaz. Para korban terdiri dari anak-anak dan jurnalis. Iran mengatakan bahwa sponsor teror regional dan tuan-tuan AS bertanggung jawab atas serangan tersebut. Iran akan merespon dengan cepat dan tegas dalam membela Iran."

Mostafa Koshcheshm, komentator dan jurnalis politik yang berpusat di Teheran, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa para petugas Garda Revolusioner menyalahkan gerakan separatis Ahwazi, yang telah "dipelihara, didukung, dan dilatih oleh Arab Saudi".

"Mereka sudah beroperasi selama beberapa tahun terakhir, mereka mencari untuk memotong dan memisahkan provinsi kaya energi Iran Khuzestan dari Iran, yang persis apa yang ingin dilakukan oleh Saddam Hussein," kata Koshcheshm.

"Mereka menyebut diri mereka nasionalis Arab, tetapi kami tahu mereka memiliki hubungan yang sangat intim dengan Mujahidin-e-Khalq," katanya merujuk pada kelompok pembangkang di pengasingan Iran, yang dituduh membunuh ribuan warga sipil dan pejabat Iran.

Presiden Rusia Vladimir Putin menyatakan belasungkawa setelah serangan itu dan mengatakan Moskow siap bekerja sama dalam perang melawan terorisme.

Gerai berita berbahasa Inggris Iran, Press TV, menerbitkan video yang menunjukkan saat serangan dimulai.

Pawai itu menandai dimulainya Perang Iran-Irak, yang berlangsung antara tahun 1980 dan 1988.

Media pemerintah menggambarkan para penyerang sebagai "orang bersenjata Takifiri," sebuah istilah yang sebelumnya digunakan untuk menggambarkan kelompok Negara Islam Irak dan Levant (ISIL). Al Jazeera and Kantor Berita


Reporter :
osi
Editor :
Redaksi

IKLAN SYAMSUL RIZAL ACADEMIC LEADER 2018
Komentar Anda