Logo Dialeksis - Masker
utu pangdam
Beranda / Berita / Dunia / Pejabat Cina: Barat Menggunakan Agama Kristen untuk Tumbangkan Kekuasaan

Pejabat Cina: Barat Menggunakan Agama Kristen untuk Tumbangkan Kekuasaan

Rabu, 13 Maret 2019 11:15 WIB

Font: Ukuran: - +

Warga Cina beragama Katolik menghadiri misa Natal di Shanghai tahun 2018. (Foto: Aly Song/Reuters)

DIALEKSIS.COM | Beijing - Cina mengatakan pasukan Barat berusaha menggunakan agama Kristen untuk mempengaruhi masyarakatnya dan bahkan "menumbangkan" pemerintah, memperingatkan orang-orang Kristen di sana untuk mengikuti model agama Cina.

Konstitusi Tiongkok menjamin kebebasan beragama, tetapi sejak Presiden Xi Jinping berkuasa enam tahun lalu, pemerintah telah memperketat pembatasan agama yang dipandang sebagai tantangan bagi otoritas Partai Komunis yang berkuasa.

Pemerintah telah menindak Muslim dan juga gereja-gereja bawah tanah, baik Protestan maupun Katolik, bahkan ketika mereka berupaya meningkatkan hubungan dengan Vatikan.

Dalam sebuah pidato pada hari Senin (13/3/2019), Xu Xiaohong, kepala Komite Nasional Gerakan Tiga-Diri Patriotik Gereja-Gereja Protestan di Cina, mengatakan ada banyak masalah dengan agama Kristen di negara itu, termasuk "infiltrasi" dari luar negeri dan "tempat-tempat pertemuan pribadi ".

"Harus diakui bahwa nama keluarga gerakan kami adalah 'Cina' dan bukan 'Barat'," kata Xu, menurut pernyataan yang dilaporkan pada hari Selasa oleh Departemen Pekerjaan Front Bersatu, yang bertugas mengkooptasi non-komunis, etnis minoritas. dan kelompok agama.

"Pasukan anti-Cina di Barat sedang mencoba untuk terus mempengaruhi stabilitas sosial China dan bahkan menumbangkan kekuatan politik negara kita melalui agama Kristen, dan itu pasti akan gagal," katanya, berbicara kepada badan penasehat seremonial parlemen.

"Untuk setiap domba hitam yang, di bawah panji-panji Kekristenan, berpartisipasi dalam merongrong keamanan nasional, kami dengan tegas mendukung negara untuk membawa mereka ke pengadilan."

Hanya dengan menghilangkan "stigma agama asing" dalam agama Kristen Cina, orang-orang yang beriman dapat memberi manfaat bagi masyarakat, tambahnya.

"Hanya dengan terus-menerus mengacu pada tradisi budaya Cina yang baik, maka Kekristenan Cina dapat berakar di tanah subur budaya Cina dan menjadi agama yang diakui oleh orang Cina sendiri," tambah Xu.

"Hanya dengan terus mengedepankan dan mempraktikkan nilai-nilai inti sosialisme, kekristenan kita benar-benar cocok untuk masyarakat sosialis."

Cina telah mengikuti kebijakan yang disebutnya "Sinicisation" agama, mencoba untuk membasmi pengaruh asing dan menegakkan kepatuhan kepada Partai Komunis.

Pembatasan agama telah menarik perhatian khusus di Amerika Serikat. Pekan lalu, selama kunjungan ke Hong Kong, duta besar AS untuk kebebasan beragama meminta Beijing untuk mengakhiri penganiayaan agama.

Apa yang disebut Cina sebagai program deradikalisasi di wilayah Xinjiang yang sangat jauh di barat juga telah menyebabkan kemarahan yang meluas di ibukota-ibukota Barat dan di antara kelompok-kelompok hak asasi manusia, yang mengatakan pemerintah telah menempatkan Muslim di sana di kamp-kamp interniran.

Pemerintah mengatakan mereka adalah pusat pelatihan kejuruan di mana Uighur Xinjiang dan Muslim lainnya dikirim untuk belajar tentang hukum dan bahasa Mandarin.

Yang Jie, seorang imam dari Xinjiang, mengatakan kepada badan penasehat yang sama pada hari Senin bahwa beberapa penganut memiliki "kesadaran agama dan kewarganegaraan" yang buruk, yang membuat mereka rentan terhadap "godaan dan hasutan pasukan ekstremis agama".

"Mereka secara keliru percaya bahwa agama mereka datang sebelum kewarganegaraan mereka dan bahwa tindakan ilegal tertentu adalah ekspresi iman yang kuat," kata Yang.

"Pandangan dan perilaku yang salah ini secara serius mempengaruhi stabilitas sosial, kesatuan etnis dan kerukunan umat beragama, dan telah menjelek-jelekkan citra sosial masyarakat Muslim dan harus dihentikan dengan tegas." (Al Jazeera)


Editor :
Indri

BPMA pangdam
riset-JSI
Komentar Anda
syamsul rizal hari guru