Beranda / Berita / Dunia / Polisi Internasional Hancurkan Jaringan Ransomware, Tangkap 4 Tersangka

Polisi Internasional Hancurkan Jaringan Ransomware, Tangkap 4 Tersangka

Kamis, 30 Mei 2024 22:30 WIB

Font: Ukuran: - +

Ilustrasi ransomware. [Foto: jawapos]

DIALEKSIS.COM | Belanda - Polisi yang dikoordinasikan oleh lembaga kehakiman dan kepolisian Uni Eropa telah melumpuhkan jaringan komputer yang bertanggung jawab menyebarkan ransomware melalui email yang terinfeksi, dalam apa yang mereka sebut sebagai operasi internasional terbesar melawan bentuk kejahatan dunia maya yang menguntungkan.

Badan kerjasama peradilan Uni Eropa, Eurojust, mengatakan pada hari Kamis (30/5/2024) bahwa polisi menangkap empat tersangka “bernilai tinggi”, mematikan lebih dari 100 server dan menguasai lebih dari 2.000 domain internet.

Penghapusan besar-besaran minggu ini, dengan nama sandi Endgame, melibatkan tindakan terkoordinasi di Jerman, Belanda, Prancis, Denmark, Ukraina, Amerika Serikat, dan Inggris, kata Eurojust. Selain itu, tiga tersangka ditangkap di Ukraina dan satu di Armenia. Pencarian dilakukan di Ukraina, Portugal, Belanda dan Armenia, tambah badan kepolisian Uni Eropa Europol.

Ini adalah operasi internasional terbaru yang bertujuan mengganggu operasi malware dan ransomware. Ini menyusul penghapusan besar-besaran pada tahun 2021 atas botnet bernama Emotet, kata Eurojust. Botnet adalah jaringan komputer yang dibajak yang biasanya digunakan untuk aktivitas jahat.

Europol berjanji ini bukan yang terakhir.

“Operasi Endgame tidak berakhir hari ini. Tindakan baru akan diumumkan di situs Operation Endgame,” kata Europol dalam sebuah pernyataan.

Polisi Belanda mengatakan bahwa kerugian finansial yang ditimbulkan oleh jaringan ini terhadap pemerintah, perusahaan, dan pengguna individu diperkirakan mencapai ratusan juta euro (dolar).

“Jutaan orang juga menjadi korban karena sistem mereka terinfeksi, sehingga menjadikan mereka bagian dari botnet ini,” kata pernyataan Belanda.

Eurojust mengatakan bahwa salah satu tersangka utama memperoleh cryptocurrency senilai setidaknya 69 juta euro ($74 juta) dengan menyewa infrastruktur kriminal untuk menyebarkan ransomware.

“Transaksi tersangka terus dipantau dan izin hukum untuk menyita aset-aset ini untuk tindakan di masa depan telah diperoleh,” tambah badan kepolisian Uni Eropa, Europol.

Operasi tersebut menargetkan “penetes” malware yang disebut IcedID, Pikabot, Smokeloader, Bumblebee, dan Trickbot. Dropper adalah perangkat lunak berbahaya yang biasanya menyebar melalui email yang berisi tautan atau lampiran yang terinfeksi seperti faktur pengiriman atau formulir pemesanan.

“Pendekatan ini berdampak global pada ekosistem dropper,” kata Europol. “Malware tersebut, yang infrastrukturnya dihancurkan selama hari-hari aksi, memfasilitasi serangan dengan ransomware dan perangkat lunak berbahaya lainnya.”

Polisi Belanda memperingatkan bahwa tindakan tersebut harus mengingatkan penjahat dunia maya bahwa mereka dapat ditangkap.

“Operasi ini menunjukkan bahwa Anda selalu meninggalkan jejak, tidak ada seorang pun yang tidak dapat ditemukan, bahkan saat online,” kata Stan Duijf, dari Kepolisian Nasional Belanda, dalam sebuah pernyataan video.

Wakil kepala Kantor Polisi Kriminal Federal Jerman, Martina Link, menggambarkannya sebagai “operasi polisi siber internasional terbesar sejauh ini.”

“Berkat kerja sama internasional yang intensif, enam keluarga malware terbesar dapat dibasmi,” katanya dalam sebuah pernyataan.

Pihak berwenang Jerman berupaya menangkap tujuh orang karena dicurigai menjadi anggota organisasi kriminal yang bertujuan menyebarkan malware Trickbot. Orang kedelapan diduga menjadi salah satu biang keladi kelompok di balik Smokeloader.

Europol mengatakan pihaknya menambahkan delapan tersangka yang dicari Jerman ke dalam daftar paling dicari. [abcnews]

Keyword:


Editor :
Indri

kip
riset-JSI
Komentar Anda