Logo Dialeksis
Beranda / Berita / Dunia / Taiwan Menyerukan Referendum Untuk Kemerdekaan dari Tiongkok

Taiwan Menyerukan Referendum Untuk Kemerdekaan dari Tiongkok

Senin, 22 Oktober 2018 11:10 WIB

Font: Ukuran: - +

Reporter : reuters

Para pendukung pro-kemerdekaan mengambil bagian dalam demonstrasi untuk memprotes apa yang mereka klaim sebagai upaya aneksasi oleh China, dan untuk menyerukan referendum, di Taipei, Taiwan 20 Oktober 2018. REUTERS / Judy Peng


DIALEKSIS.COM | Taipei - Ribuan demonstran pro-kemerdekaan berkumpul di ibu kota Taiwan pada hari Sabtu untuk memprotes "bullying" Beijing dan menyerukan referendum, sehingga secara resmi dinyatakan merdeka dari Tiongkok.

Ini adalah salah satu unjuk rasa terbesar pada tahun ini di Taiwan, yang diselenggarakan oleh kelompok Formosa Alliance yang didirikan enam bulan lalu, dan para pengunjuk rasa berkumpul di dekat markas Partai Progresif Demokratik (DPP) yang dipimpin oleh Presiden Tsai Ing-wen.

Memang hubungan dengan Beijing kian memburuk sejak Tsai terpilih pada tahun 2016, karena China curiga bahwa dia ingin mendorong kemerdekaan dari Beijing.

Para pengunjuk rasa mengatakan rezim Tsai harus mendorong Beijing, dan menganjurkan referendum untuk kemerdekaan. Beberapa membawa plakat bertuliskan: "Tidak ada lagi bullying; tidak ada lagi aneksasi ".

Pemilihan presiden berikutnya bukan pada 2020, tetapi DPP sebagai partai yang berkuasa akan menarik dukungan dari pemilihan lokal di seluruh pulau yang akan berlangsung pada akhir November.

Pekan lalu, Tsai mengatakan akan mempertahankan status quo dengan Beijing, tetapi dia juga berjanji akan meningkatkan keamanan nasional Taiwan dan, bahwa pemerintahnya tidak akan tunduk pada penindasan China.

Beijing kesal dengan pemerintah Taiwan karena setuju untuk mengadakan referendum bulan depan, untuk memutuskan apakah di dalam Olimpiade mendatang sebagai "Taiwan" atau "Cina Taipei", nama kompromi yang dicapai pada akhir 1970-an. Reuters


Editor :
Jaka Rasyid

riset-JSI
Komentar Anda