Logo Dialeksis
obama market
Beranda / Berita / Dunia / UE dan AS Mengkritik Iran Atas Insiden Inspektur Nuklir PBB

UE dan AS Mengkritik Iran Atas Insiden Inspektur Nuklir PBB

Jum`at, 08 November 2019 23:30 WIB

Font: Ukuran: - +

 [Foto: Atomic Energy Organization of Iran via AFP]


DIALEKSIS.COM | Wina - Uni Eropa dan Amerika Serikat mengkritik keputusan Iran untuk memblokir seorang inspektur PBB dari mengunjungi pabrik nuklirnya di Natanz.

Dalam sebuah pernyataan pada pertemuan khusus Badan Atom Internasional (IAEA) pada hari Kamis (7/11/2019), seorang perwakilan Uni Eropa menyatakan keprihatinan mendalam sementara seorang utusan AS mengatakan, penahanan inspektur Teheran adalah "provokasi yang keterlaluan".

Iran mengatakan pihaknya memblokir inspektur IAEA dari mengunjungi pabrik pekan lalu setelah dia memicu alarm di pintu gerbang ke fasilitas Natanz.

Kantor berita IRNA yang dikelola pemerintah, mengutip agen atom Iran, mengatakan wanita itu dihentikan "karena kekhawatiran atas membawa bahan-bahan yang mencurigakan".

Perwakilan Iran untuk IAEA, Kazem Gharibabadi, menuduh inspektur PBB itu dinyatakan positif mengandung bahan peledak nitrat. Dia membuat tuduhan pada hari Kamis di sebuah pertemuan yang tiba-tiba disebut di Wina.

Insiden yang melibatkan inspektur IAEA tampaknya menjadi yang pertama dari jenisnya sejak kesepakatan penting Teheran dengan negara-negara besar pada tahun 2015, yang memberlakukan pembatasan pada program pengayaan uraniumnya dengan imbalan pencabutan sanksi internasional.

Kesepakatan penting itu memberikan kekuatan inspeksi luas IAEA, termasuk akses harian ke fasilitas pengayaan nuklir Iran yang luas di Natanz dan Fordow.

Uni Eropa, dalam pernyataannya, mengatakan "sangat prihatin dengan insiden mengenai satu inspektur IAEA".

"Kami memahami bahwa insiden itu telah diselesaikan dan menyerukan kepada Iran untuk memastikan bahwa tidak ada insiden seperti itu terjadi di masa depan," kata pernyataan itu.

Mengulangi "kepercayaan penuh UE pada profesionalisme dan imparsialitas inspektorat", pernyataan itu menyerukan "kepada Iran untuk memastikan bahwa inspektur IAEA dapat melakukan tugas mereka sesuai dengan perjanjian perlindungan yang mengikat secara hukum".

Jackie Wolcott, duta besar AS untuk IAEA, juga mengecam langkah Iran.

"Penahanan seorang inspektur IAEA di Iran adalah provokasi yang keterlaluan. Semua anggota dewan perlu menjelaskan sekarang dan ke depan bahwa tindakan seperti itu benar-benar tidak dapat diterima, tidak akan ditoleransi, dan harus memiliki konsekuensi," kata Wolcott.

Iran juga diperkirakan akan menyampaikan keputusannya untuk memblokir inspektur pada pertemuan IAEA hari Kamis di Wina.

Insiden itu terjadi ketika Teheran mengurangi kepatuhan dengan perjanjian nuklir itu, menyusul keputusan AS tahun lalu untuk membatalkan perjanjian dan menerapkan kembali sanksi sanksi terhadap Iran.

Penangguhan bertahap kewajiban Iran berdasarkan kesepakatan itu bertujuan menekan para penandatangan Eropa yang tersisa untuk kesepakatan itu - Inggris, Prancis dan Jerman - untuk memenuhi manfaat ekonomi yang dijanjikan perjanjian itu dan melindungi ekonomi Iran dari sanksi sanksi AS. (Aljazeera)


Editor :
Indri

obama market 2
Tsunami
Komentar Anda