Logo Dialeksis
Beranda / Berita / Dunia / PBB: 85 Anggota FARC Terbunuh di Kolombia Sejak Perjanjian Damai

PBB: 85 Anggota FARC Terbunuh di Kolombia Sejak Perjanjian Damai

Selasa, 01 Januari 2019 22:43 WIB

Font: Ukuran: - +

Unit investigasi khusus Kolombia menyalahkan 'kelompok bersenjata ilegal dan organisasi kriminal' atas pembunuhan [File: Luis Benavides / AP Foto]


DIALEKSIS.COM | Kolombia - Dalam dua tahun sejak Kolombia menandatangani perjanjian damai dengan pemberontak FARC sayap kiri, 85 anggota kelompok bersenjata yang berubah menjadi partai politik itu telah terbunuh, kata PBB. 

Unit investigasi khusus Kolombia, yang dikutip dalam laporan PBB yang baru diterbitkan pada hari Senin, menyalahkan "kelompok bersenjata ilegal dan organisasi kriminal" atas pembunuhan tersebut.

Dalam laporan triwulanannya mengenai misi PBB ke Kolombia, Sekretaris Jenderal Antonio Guterres mendesak Presiden Kolombia Ivan Duque - seorang kritikus vokal dari perjanjian perdamaian, yang ditandatangani oleh pendahulunya Juan Manuel Santos - untuk lebih melindungi mantan gerilyawan.

ARC, sebelumnya dikenal sebagai Angkatan Bersenjata Revolusioner Kolombia, sekarang beroperasi sebagai partai politik dengan nama, Angkatan Bersamaan Alternatif Revolusioner.

Mereka telah berulang kali mengecam kurangnya jaminan keamanan bagi para anggotanya, banyak dari mereka yang berjuang untuk kembali ke masyarakat meskipun ditawari amnesti dalam perjanjian damai.

Guterres mengatakan 14 mantan anggota FARC telah tewas antara 26 September dan 26 Desember saja.

Sebagian besar kasus telah dikaitkan dengan kelompok penyelundupan narkoba Klan Teluk yang muncul dari paramiliter sayap kanan yang dilucuti pada tahun 2006, serta para pembangkang FARC, sisa-sisa pemberontak Marxis EPL yang sekarang dibubarkan dan anggota yang masih aktif Kelompok bersenjata ELN.

Kolombia telah dihancurkan oleh lebih dari setengah abad konflik bersenjata antara pejuang pemberontak, pengedar narkoba, paramiliter dan pasukan negara, yang telah menewaskan sekitar delapan juta orang, hilang atau terlantar.

Guterres mengatakan dia juga "sangat" prihatin dengan jumlah pembunuhan para pemimpin sosial dan pembela hak asasi manusia di Kolombia, dengan mengatakan PBB telah memverifikasi 163 dari 454 kasus yang dilaporkan sejak perjanjian perdamaian ditandatangani.

"Sebagian besar pembunuhan berada di zona yang ditinggalkan oleh mantan [pejuang] FARC dan di mana kehadiran negara terbatas," kata laporan itu.

Ombudsman hak asasi manusia Kolombia memperkirakan bahwa 423 aktivis dibunuh antara 2016 dan akhir November tahun lalu.

Sejak kesepakatan, kelompok bersenjata ilegal telah mengisi kekosongan yang ditinggalkan oleh FARC di daerah terpencil di negara itu.

Terlepas dari kekerasan yang sedang berlangsung, Kolombia telah melihat penurunan 40 persen dalam tingkat pembunuhan sejak perjanjian ditandatangani, menurut PBB, dengan sekitar 7.000 mantan pejuang FARC meletakkan senjata mereka.

Komisi perdamaian dan rekonsiliasi Kolombia memperkirakan sekitar 1.600 pemberontak tetap aktif. Beberapa anggota FARC menolak perjanjian damai dan melanjutkan perjuangan mereka melawan pemerintah dan kegiatan perdagangan narkoba, sementara kelompok-kelompok lain, termasuk ELN yang paling menonjol, telah menggagalkan beberapa upaya untuk mencapai kesepakatan dengan pemerintah. 

Reporter :
Al Jazeera
Editor :
Jaka Rasyid

darwis jeunib
pelantikan menteri nadiem
Komentar Anda