Logo Dialeksis
Beranda / Berita / Dunia / Warga Sipil dan Pasukan AS Tewas dalam Ledakan di Suriah Utara

Warga Sipil dan Pasukan AS Tewas dalam Ledakan di Suriah Utara

Kamis, 17 Januari 2019 17:25 WIB

Font: Ukuran: - +

Gambar yang diambil dari video yang dipublikasi Hawar News gency (ANHA), Rabu (16/1) menunjukkan lokasi kejadian serangan bunuh diri di Manbij (Foto: ANHA/AFP)



DIALEKSIS.COM | Suriah - Beberapa orang, termasuk warga sipil dan pasukan AS, tewas setelah ledakan terjadi di dekat patroli koalisi pimpinan-AS di kota Manbij, Suriah utara pada hari Rabu, kurang dari sebulan setelah Presiden AS Donald Trump mengumumkan niatnya untuk menarik pasukan AS dari negara yang dilanda perang.

Departemen Pertahanan AS mengatakan dua tentara AS, satu warga sipil Pentagon dan satu kontraktor tewas dalam serangan itu. Pengawas perang dan aktivis setempat juga melaporkan bahwa sejumlah warga sipil telah terbunuh.

Sebuah situs web yang terhubung dengan Negara Islam Irak dan Levant (ISIL, juga dikenal sebagai ISIS) mengaku bertanggung jawab, mengatakan seorang penyerang menggunakan rompi peledak untuk melakukan ledakan, yang terjadi di dekat sebuah restoran di kota.

Serangan itu mempertanyakan klaim Trump bahwa ISIL telah dikalahkan di Suriah - alasan yang dinyatakannya untuk menarik 2.000 tentara AS dari negara itu.

Wakil Presiden AS Mike Pence mengulangi klaim pada hari Rabu setelah serangan, dengan mengatakan "kekhalifahan ISIL telah hancur" dan kelompok bersenjata "telah dikalahkan".

Dalam sebuah pernyataan di kemudian hari, Pence mengatakan bahwa ia dan Trump "mengutuk serangan teroris ... dan hati kami bersama orang-orang terkasih yang menderita".

"Ketika kita mulai membawa pasukan kita pulang, rakyat Amerika dapat diyakinkan, demi tentara kita, keluarga mereka, dan bangsa kita, kita tidak akan pernah membiarkan sisa-sisa ISIS membangun kembali kekhalifahan mereka yang jahat dan membunuh - tidak sekarang, tidak pernah, "tambah pernyataan itu.

Video serangan hari Rabu yang dirilis oleh para aktivis dan kantor berita setempat menunjukkan sebuah restoran yang mengalami kerusakan parah dan jalanan yang dipenuhi puing-puing dan darah. Beberapa mobil juga rusak. Video lain menunjukkan helikopter terbang di atas daerah itu. Video tidak dapat segera diverifikasi.

Pengumuman penarikan Trump bulan lalu mengejutkan banyak politisi di Washington serta sekutu Barat dan Kurdi yang berjuang bersama AS melawan ISIL.

Langkah itu mendorong Menteri Pertahanan AS James Mattis untuk mengundurkan diri, dan utusan utama AS dalam perang anti-ISIL, Brett McGurk, meninggalkan jabatannya lebih awal dari yang diperkirakan.

Keputusan Trump pada awalnya diharapkan dilakukan dengan cepat, tetapi jadwal menjadi tidak jelas dalam minggu-minggu setelah pengumumannya.

Pekan lalu, militer AS mulai menarik peralatan dari timur laut ke negara tetangga Irak. Tidak ada pasukan yang diketahui telah ditarik.

Serangan hari Rabu terjadi di kota Manbij yang sangat strategis. Ini adalah kota utama di ujung barat wilayah Suriah yang dipegang oleh Kurdi Suriah yang didukung AS, membentang di sepanjang perbatasan dengan Turki. Pasukan campuran Kurdi-Arab Suriah membebaskan Manbij dari pemerintahan ISIL pada 2016 dengan bantuan dari koalisi pimpinan-AS. Namun kontrol Kurdi terhadap kota itu membuat marah Turki, yang memandang sekutu utama Kurdi AS, Unit Perlindungan Rakyat atau YPG, sebagai "teroris" yang terkait dengan pejuang Kurdi di tanahnya sendiri.

Kota itu telah menjadi pusat ketegangan di Suriah utara, dengan militer dua anggota NATO, AS dan Turki, berada di pihak yang berseberangan.

Kedua belah pihak mulai patroli bersama di sekitar Manbij pada bulan November sebagai bagian dari kesepakatan untuk mengurangi ketegangan antara kedua sekutu.

Pasukan koalisi pimpinan AS telah menjadi sasaran di daerah itu sebelumnya, meskipun insiden seperti itu jarang terjadi.

Pada Maret tahun lalu, sebuah bom pinggir jalan menewaskan dua personel koalisi, seorang warga negara Amerika dan Inggris, dan melukai lima lainnya di Manbij. (Al Jazeera)


Editor :
Indri

riset-JSI
malikusaleh idul adha
Komentar Anda
dinsos dan M