dinas pendidikan ramamdhan
Beranda / Berita / Nasional / Pengusaha yang Tak Beri Uang Lembur Karyawannya Saat Pilkada Diancam Sanksi Kurungan

Pengusaha yang Tak Beri Uang Lembur Karyawannya Saat Pilkada Diancam Sanksi Kurungan

Rabu, 27 Juni 2018 09:23 WIB

Font: Ukuran: - +

Ilustrasi

Pemerintah memutuskan hari pemungutan suara Pemilihan Kepala Daerah ( Pilkada) pada Rabu (27/6/2018), sebagai hari libur nasional. Bagi pekerja yang masuk pada hari ini, maka pengusaha tempatnya bekerja wajib membayar uang lembur.


Hal tersebut termuat dalam surat edaran Menteri Ketenagakerjaan Nomor 3 Tahun 2018.

"Apabila pengusaha mempekerjakan pekerja maka pengusaha wajib membayar upah lembur sesuai Pasal 85 ayat 3 UUK Nomor 13 Tahun 2013," ujar Kepala Biro Humas Kementerian Ketenagakerjaan Sahat Sinurat sebagaimana dilansir Kompas.com, Rabu (27/6)


Pasal 85 berbunyi, "pengusaha yang mempekerjakan pekerja/buruh yang melakukan pekerjaan pada hari libur resmi sebagaimana dimaksud pada ayat (2) wajib membayar upah kerja lembur".


Namun, kata Sahat, ada sanksi yang mengatur jika pengusaha tersebut tak membayar upah lembur pegawainya. Sanksi diatur dalam Pasal 187 UUK nomor 13 Tahun 2013.


Dalam pasal tersebut disebutkan bagi yang melanggar ketentuan, maka dikenakan sanksi pidana kurungan paling singkat satu bulan dan maksimal 12 bulan dan/atau denda paling sedikit Rp 10 juta dan maksimal Rp 100 juta.


Sebelumnya, Presiden Joko Widodo sudah menandatangani keputusan presiden yang mengatur pada Rabu, 27 Juni 2018, sebagai hari libur nasional. Libur nasional ini diterapkan karena adanya pemungutan suara Pilkada Serentak 2018. Ada 171 daerah yang akan berpartisipasi.


Dari 171 daerah tersebut, ada 17 provinsi, 39 kota, dan 115 kabupaten yang akan menyelenggarakan pilkada. Menteri Dalam Negeri Tjahjo Kumolo menyebut, kebijakan libur nasional dilakukan dengan pertimbangan pekerja-pekerja yang memiliki hak pilih namun bekerja di luar daerah pemilihan.

(Kompas.com)

Keyword:


Editor :
HARISS Z

kesbangpol
riset-JSI
esdm ramadhan
Komentar Anda