dinas pendidikan ramamdhan
Beranda / Berita / Nasional / Wamen BUMN Klaim Belanda dan Kanada Ingin Investasi Jalan Tol RI

Wamen BUMN Klaim Belanda dan Kanada Ingin Investasi Jalan Tol RI

Rabu, 27 Januari 2021 10:30 WIB

Font: Ukuran: - +


Ilustrasi jalan tol [Dok. pu.go.id]

DIALEKSIS.COM | Jakarta - Wakil Menteri BUMN Kartika Wirjoatmodjo menyebut selain Amerika Serikat (AS) lewat US Development Finance Corporation, Jepang lewat Japan Bank for International Cooperation (JBIC) dan United Arab Emirates lewat Abu Dhabi Investment Authority (ADIA), dua negara lain juga berminat masuk dalam proyek Sovereign Wealth Fund (SWF) Indonesia.

Keduanya adalah Kanda dan Belanda. Mereka menyampaikan minat berinvestasi di jalan tol RI.

Masing-masing mengutarakan niat investasi hampir senilai US$2 miliar. Dana berasal dari pension funds kedua negara.

"Swasta yang cukup dekat ada 2 dana pensiun, ada Kanada dan Belanda khusus lihat aset jalan tol, mereka sudah menyampaikan minat mereka," katanya pada acara Business Talk Kompas TV, Selasa (26/1) malam.

Secara terpisah, Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto mengklaim pemerintah telah menemui 50 investor global untuk menjaring investasi yang bisa dikelola Lembaga Pengelola Investasi (LPI) atau SWF.

"Diharapkan sovereign wealth fund ini bisa menarik SWF dari negara lain. Kami sudah mendapatkan letter of interest dari US DFC, JBIC dan juga ADIA dari United Arab Emirates," ucapnya dalam Bisnis Indonesia Business Challenges 2021, Selasa (26/1).

Airlangga menjelaskan dalam tahap komersial, nantinya LPI akan memiliki dua jenis pendanaan yakni master fund dan thematic fund.

Letter of interest dari International Development Finance Corporation (DFC) sebesar US$2 miliar, MoM dari JBIC dengan potensi pendanaan di atas US$4 miliar, masuk dalam jenis master fund.

Sementara yang masuk dalam thematic fund di antaranya letter of interest informal komitmen sebesar lebih dari US$2 miliar dari CDPQ Kanada untuk pembangunan jalan tol. Kemudian ada pula letter of interest dari APG Belanda sebesar US$1,5 miliar dan Macquarie dengan potensi kontribusi US$300 juta.

"Jadi konsepnya adalah dua jenis fund, yaitu master fund dan thematic fund yang sektornya dibagi sesuai dengan bidang," tuturnya.

Airlangga juga menuturkan, INA juga harus mengejar ketertinggalan dari beberapa negara yang mengelola SWF. Ia menyebut misalnya Norway Gov yang telah mengelola aset US$ 1,1 miliar, China Inv Co sebesar US$1 miliar dan Abu Dhabi US$579 juta.

Sementara di Asia Tenggara, ada GIC Private Limited yang mengelola aset US$453 juta, Temasek Holding US$417 juta dan Khazanah Nasional Berhad US$20 juta.  (CNN Indonesia)

Keyword:


Editor :
Fira

kesbangpol
riset-JSI
esdm ramadhan
Komentar Anda