Beranda / Berita / Dunia / Jepang Memasuki Era Baru 'Reiwa'

Jepang Memasuki Era Baru 'Reiwa'

Selasa, 02 April 2019 13:00 WIB

Font: Ukuran: - +

Perdana Menteri Shinzo Abe mengatakan nama era baru mengandung keindahan budaya tradisional Jepang. (Foto: Tomohiro Ohsumi/Getty)

DIALEKSIS.COM | Tokyo - Jepang mengumumkan nama era kekaisaran barunya ketika Putra Mahkota Naruhito menjadi kaisar pada 1 Mei, dengan Perdana Menteri Shinzo Abe mengatakan itu menekankan nilai-nilai tradisional pada titik balik dalam sejarah bangsa.

Kerumunan yang menonton layar televisi raksasa di seluruh Tokyo meraung dan mengangkat telepon mereka untuk mengambil foto ketika Kepala Sekretaris Kabinet yang muram Yoshihide Suga mengangkat plakat putih dengan nama baru - Reiwa - ditulis dalam dua karakter dengan tinta hitam.

Negara itu dengan cemas menunggu nama era baru, atau "gengo," yang digunakan pada koin, kalender, surat kabar dan dokumen resmi, dan seiring waktu menangkap suasana nasional.

Karakter pertama berarti "baik" dan "indah" serta "perintah", sedangkan yang kedua berarti "damai" atau "harmoni".

Nama baru ini menekankan keindahan budaya tradisional Jepang dan masa depan dimana setiap orang akan dapat mencapai impian mereka, terutama kaum muda, kata Abe.

"Bangsa kita menghadapi titik balik yang besar, tetapi ada banyak nilai Jepang yang tidak boleh pudar," katanya dalam konferensi pers, menambahkan nama "sinyal bahwa budaya bangsa kita dilahirkan dan dipelihara oleh hati orang-orang yang disatukan dengan indah."

Kenaikan Naruhito ke Tahta Krisan akan terjadi sehari setelah ayahnya, Kaisar Akihito, turun tahta pada 30 April, mengakhiri era Heisei, yang dimulai pada tahun 1989. Dia akan menjadi kaisar pertama yang turun tahta di Jepang dalam lebih dari dua abad.

Pengumuman itu datang sebulan lebih awal sehingga kantor dan perusahaan pemerintah dapat memperbarui perangkat lunak komputer dan membuat persiapan untuk menghindari gangguan ketika era baru dimulai bulan depan.

Respons publik terhadap nama baru itu sebagian besar positif di Twitter dan Facebook, dan orang-orang di jalan-jalan Tokyo umumnya menyuarakan persetujuan.

"Itu nama yang lembut dan penuh kedamaian," kata Masaharu Hannuki, seorang pria berusia 63 tahun di luar stasiun kereta Shimbashi di mana surat kabar edisi khusus gratis dibagikan. "Kami ingin ini menjadi era di mana anak-anak dapat bersinar di masa depan yang tenang."

Nama baru diambil untuk pertama kalinya dari antologi kuno puisi Jepang, Manyoshu, bukan nama-nama sebelumnya dari teks-teks Cina kuno. Para ahli mengatakan itu mencerminkan agenda politik konservatif Abe yang menekankan kebanggaan nasional.

"Ini adalah koleksi yang mengekspresikan kekayaan budaya bangsa kita, yang harus kita banggakan, bersama dengan sifat negara kita yang indah," kata Abe. "Kami percaya karakter nasional ini harus diteruskan ke era berikutnya."

Makoto Ueno, seorang ahli Manyoshu dan profesor di Universitas Nara, mengatakan nama itu menandai perubahan signifikan.

"Itu berarti gengo telah memasuki babak baru," katanya. "Sistem yang berasal dari sistem kaisar Cina telah dibuat hidup di Jepang."

Pasar saham yang lebih luas mengabaikan pengumuman itu, tetapi beberapa saham naik karena koneksi mereka dengan nama itu.

Saham perusahaan periklanan Ray Corp, yang terdengar seperti suku kata pertama dari nama baru, melonjak 7,9 persen.

Umenohana Co, sebuah rantai restoran yang dikenal dengan hidangan tahu, naik sebanyak 2 persen dari nama perusahaan yang muncul di bagian Manyoshu dari mana Reiwa diambil.

Pedoman menetapkan bahwa nama era harus sesuai dengan cita-cita bangsa, terdiri dari dua "kanji," atau karakter Cina, dan mudah untuk ditulis dan dibaca. Itu tidak dapat digunakan secara umum atau telah digunakan dalam kombinasi sebelumnya.

Sementara penggunaan kalender Barat telah menyebar luas di Jepang, banyak orang Jepang menghitung tahun dengan gengo atau menggunakan dua sistem secara bergantian.

Para sarjana dan birokrat telah menyusun daftar kandidat, dan kabinet membuat keputusan akhir setelah berkonsultasi dengan panel penasehat.

Ada empat nama era dalam sejarah modern Jepang: Meiji (1868-1912), Taisho (1912-1926), Showa (1926-1989) dan Heisei saat ini, yang berarti "mencapai kedamaian". (Al Jazeera)


Editor :
Indri

riset-JSI
Komentar Anda