Beranda / Berita / Dunia / Pemrotes Hong Kong Kembali Meletus saat Penyerahan Tahunan

Pemrotes Hong Kong Kembali Meletus saat Penyerahan Tahunan

Senin, 01 Juli 2019 12:40 WIB

Font: Ukuran: - +

Aksi demonstrasi di Hong Kong. [Foto: AFP]


DIALEKSIS.COM | Hong Kong - Ribuan pemrotes berhadapan dengan polisi anti huru-hara Senin pagi (1/7/2019), peringatan kembalinya Hong Kong ke pemerintahan Cina, menjelang unjuk rasa tahunan yang diperkirakan akan menarik banyak orang di tengah kemarahan yang menyebar luas atas ekstradisi kontroversial.

Lebih dari satu juta orang telah turun ke jalan beberapa kali selama tiga minggu terakhir untuk melampiaskan kemarahan dan frustrasi mereka pada pemimpin Hong Kong yang didukung Beijing, Carrie Lam, menghadirkan tantangan populer terbesar bagi pemimpin Tiongkok Xi Jinping sejak ia berkuasa pada 2012 .

Penentang RUU ekstradisi yang sekarang ditangguhkan, memungkinkan orang untuk dikirim ke Cina daratan untuk diadili di pengadilan yang dikendalikan oleh Partai Komunis, khawatir itu adalah ancaman bagi aturan hukum Hong Kong yang sangat dihargai dan menuntutnya dihapuskan dan Lam mundur.

Polisi menembakkan semprotan merica untuk membubarkan beberapa demonstran, sebagian besar siswa berpakaian hitam mengenakan topi keras dan masker, menjelang upacara pengibaran bendera untuk menandai peringatan 22 tahun penyerahan Hong Kong dari Inggris ke pemerintah Tiongkok.

Polisi anti huru hara dengan helm dan pentungan melaju ke arah para pemrotes pada satu titik dan mengibarkan spanduk merah yang memperingatkan bahwa mereka akan menggunakan kekuatan jika para aktivis itu menuntut.

Lam yang tampak lelah muncul di depan umum untuk pertama kalinya dalam hampir dua minggu untuk menghadiri upacara ulang tahun, diapit oleh suaminya dan mantan pemimpin Hong Kong Tung Chee-hwa. Pihak berwenang mengerahkan keamanan di sekitar lokasi.

Lam mengatakan pemerintah perlu mengubah gaya pemerintahannya menjadi lebih akomodatif dan terbuka dan berjanji untuk berbuat lebih banyak bagi kaum muda.

"Insiden yang terjadi dalam beberapa bulan terakhir telah menyebabkan kontroversi dan perselisihan antara publik dan pemerintah. Ini telah membuat saya sepenuhnya menyadari bahwa saya, sebagai seorang politisi, harus mengingatkan diri saya setiap waktu tentang kebutuhan untuk memahami sentimen publik secara akurat, "kata Lam.

"Setelah kejadian ini, saya akan belajar pelajaran dan memastikan bahwa pekerjaan pemerintah di masa depan akan lebih dekat dan lebih responsif terhadap aspirasi, sentimen dan pendapat masyarakat," katanya. (red/reuters)


Editor :
Indri

riset-JSI
Komentar Anda