Beranda / Berita / Dunia / UAE Mengatakan Serangan Tanker Kemungkinan Dilakukan oleh Aktor Negara

UAE Mengatakan Serangan Tanker Kemungkinan Dilakukan oleh Aktor Negara

Sabtu, 08 Juni 2019 19:00 WIB

Font: Ukuran: - +

Ilustrasi. (Foto: Al Jazeera)

DIALEKSIS.COM | Arab Saudi - Uni Emirat Arab (UEA) mengatakan temuan awal penyelidikan terhadap serangan terhadap kapal tanker minyak di lepas pantai bulan lalu menunjukkan bahwa mereka adalah bagian dari operasi "canggih dan terkoordinasi" yang kemungkinan dilakukan oleh aktor negara - tetapi tidak menyalahkan negara mana pun.

UEA, bersama dengan Arab Saudi dan Norwegia, mempresentasikan pada hari Kamis temuan awal penyelidikan selama briefing ke Dewan Keamanan PBB, yang juga akan menerima hasil akhir penyelidikan untuk mempertimbangkan tanggapan.

Dalam sebuah dokumen tentang pengarahan mereka kepada anggota Dewan Keamanan, ketiga negara tidak menyebutkan Iran, yang telah dituduh oleh Amerika Serikat bertanggung jawab langsung atas serangan 12 Mei yang terjadi pada saat meningkatnya ketegangan antara Teheran dan Washington. Iran membantah terlibat.

Investigasi bersama negara-negara itu mengatakan serangan itu memerlukan navigasi ahli kapal cepat dan penyelam terlatih yang kemungkinan menempatkan tambang limpet dengan tingkat presisi tinggi pada kapal - dua berbendera Saudi, berbendera Norwegia, dan berbendera Emirat - di bawah garis air untuk melumpuhkan tetapi tidak menenggelamkan mereka.

Mereka mengatakan bahwa mereka percaya itu adalah pekerjaan beberapa tim operasi, yang mengkoordinasikan empat ledakan dalam waktu kurang dari satu jam.

"Sementara penyelidikan masih berlangsung, fakta-fakta ini adalah indikasi kuat bahwa keempat serangan itu adalah bagian dari operasi canggih dan terkoordinasi yang dilakukan oleh seorang aktor dengan kapasitas operasional yang signifikan, kemungkinan besar adalah aktor negara," kata mereka.

Sementara dokumen pengarahan itu tidak menyebut Iran, seorang diplomat Saudi menuduhnya sebagai biang keladinya.

"Kami percaya bahwa tanggung jawab atas tindakan ini ada di pundak Iran. Kami tidak ragu-ragu dalam membuat pernyataan ini," Abdallah Y. Al-Mouallimi, duta besar Saudi untuk PBB, mengatakan kepada wartawan di New York.

Serangan kapal tanker itu terjadi di emirat UEA Fujairah, yang terletak tepat di luar Selat Hormuz, rute pengiriman minyak dan gas global yang penting yang memisahkan negara-negara Teluk Arab sekutu-sekutu AS dan Iran.

Dalam minggu-minggu sebelum serangan, pemerintahan Presiden AS Donald Trump mengeraskan kebijakannya terhadap Iran dengan menerapkan kembali sanksi penuh terhadap ekspor minyak Iran dan menunjuk elit Korps Pengawal Revolusi Islam sebagai "organisasi teroris asing".

Washington juga telah mengirim pembom berkemampuan nuklir dan satu kelompok kapal induk ke Teluk, yang dikatakan oleh Teheran sebagai "perang psikologis".

Arab Saudi menyatakan serangan-serangan tersebut mempengaruhi keselamatan navigasi komersial internasional dan keamanan pasokan minyak global, yang memerlukan tanggapan dari Dewan Keamanan.

Wakil Duta Besar Rusia untuk PBB Vladimir Safronkov mengatakan kepada wartawan setelah pengarahan tertutup bahwa tidak ada bukti yang disajikan yang menghubungkan Iran dengan serangan itu.

"Kita seharusnya tidak langsung mengambil kesimpulan," kata Safronkov. "Investigasi ini akan dilanjutkan."

Para diplomat PBB mengatakan bahwa segala upaya Dewan Keamanan untuk menghukum Iran atas serangan itu kemungkinan akan menghadapi tentangan dari Rusia.

Penasihat Keamanan Nasional AS John Bolton mengatakan pekan lalu bahwa tambang Iran kemungkinan digunakan dalam serangan itu.

"Tidak ada keraguan dalam pikiran siapa pun di Washington siapa yang bertanggung jawab untuk ini," kata Bolton pekan lalu saat berkunjung ke Abu Dhabi.

Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo mengatakan bahwa Iran berusaha menaikkan harga minyak ketika Washington berupaya untuk mengakhiri ekspor minyak mentah Iran.

Ketegangan regional telah meningkat sejak pemerintahan Presiden Donald Trump memberlakukan kembali sanksi terhadap Teheran setelah AS menarik diri dari perjanjian nuklir multinasional penting dengan Iran. (Al Jazeera)


Editor :
Indri

riset-JSI
Komentar Anda