Beranda / Berita / Dunia / UE Menolak Ultimatum Iran, Menyesali Sanksi AS

UE Menolak Ultimatum Iran, Menyesali Sanksi AS

Jum`at, 10 Mei 2019 14:00 WIB

Font: Ukuran: - +

Foto: @picture-alliance/Xinhua News Agency/Li Muzi

DIALEKSIS.COM | Eropa - Uni Eropa telah menolak 60 hari "ultimatum" Iran, merujuk pada keputusan Teheran untuk menghentikan bagian dari perjanjian nuklir 2015 setahun setelah AS menarik diri dari perjanjian penting yang ditandatangani dengan kekuatan utama dunia.

Dalam pernyataan bersama dengan kementerian luar negeri Perancis, Inggris, dan Jerman, UE mendesak Iran untuk menghormati perjanjian nuklir, dan mengatakan pihaknya menyesali sanksi baru AS yang dijatuhkan pada Teheran.

Kesepakatan nuklir, yang secara resmi dikenal sebagai Rencana Aksi Bersama Komprehensif (JCPOA), dirancang untuk mengekang program nuklir Iran dengan imbalan bantuan sanksi.

"Kami sangat mendesak Iran untuk terus melaksanakan komitmennya di bawah JCPOA secara penuh seperti yang telah dilakukan sampai sekarang dan untuk menahan diri dari langkah-langkah eskalasi," kata pernyataan itu.

"Kami menolak ultimatum dan kami akan menilai kepatuhan Iran berdasarkan kinerja Iran terkait komitmen terkait nuklirnya di bawah JCPOA."

Pada hari Rabu, Teheran mengumumkan akan melanjutkan pengayaan uranium tingkat tinggi jika kekuatan dunia tidak menepati janji mereka di bawah kesepakatan.

Presiden Iran Hassan Rouhani mengatakan para penandatangan yang tersisa - Inggris, Prancis, Jerman, Cina dan Rusia - memiliki waktu 60 hari untuk melaksanakan janji mereka untuk melindungi sektor minyak dan perbankan Iran dari sanksi AS.

Menanggapi hal itu, pemerintahan Presiden AS Donald Trump mengumumkan sanksi baru yang keras terhadap sektor baja, aluminium, tembaga dan besi Iran ketika ketegangan melonjak di antara saingan-saingan selama puluhan tahun.

Francois Nicoullaud, mantan duta besar Prancis untuk Iran, mengatakan sangat disesalkan bahwa para pemimpin Uni Eropa gagal memprotes garis keras Amerika Serikat pada Iran dengan sanksi terbaru.

"Keputusan Amerika terakhir benar-benar menyerang jantung kesepakatan nuklir," kata Nicoullaud kepada Al Jazeera. "Amerika Serikat memiliki hak di bawah hukum internasional untuk meninggalkan kesepakatan. Tetapi dari luar, menyerang komitmen Iran - ini benar-benar sikap bermusuhan."

Dalam pernyataannya, UE mengatakan pihaknya tetap berkomitmen pada sikapnya terkait pencabutan sanksi untuk kepentingan "rakyat Iran".

Orang-orang Eropa telah membuat sistem tipe barter yang rumit untuk menutup transaksi keuangan langsung dengan Iran untuk menghindari sanksi AS. Solusinya, dijuluki INSTEX, belum beroperasi karena Iran belum menyelesaikan bagian dari skema.

Blok itu mengatakan pihaknya berencana untuk terus maju dengan "operasionalisasi kendaraan tujuan khusus 'INSTEX".

Uni Eropa juga telah memperkenalkan apa yang disebut "blocking statute" yang melindungi perusahaan-perusahaan Eropa dari dampak sanksi AS, tetapi banyak perusahaan internasional melakukan lebih banyak bisnis di Amerika Serikat daripada di Iran.

Dalam sebuah pesan yang secara implisit diarahkan pada pemerintah AS, negara-negara Uni Eropa mengatakan, "Kami menyerukan kepada negara-negara yang tidak ikut [kesepakatan] untuk menahan diri dari mengambil tindakan apa pun yang menghambat kemampuan pihak-pihak yang tersisa untuk sepenuhnya melaksanakan komitmen mereka."

Tak lama setelah pernyataan Uni Eropa, juru bicara Organisasi Energi Atom Iran, Behrouz Kamalvandi, mengatakan: "Tujuan kami adalah untuk memperkuat JCPOA dan membawanya kembali ke jalur yang benar."

Zein Basravi dari Al Jazeera, yang melaporkan dari Teheran, mengatakan para pemimpin Iran percaya sudah waktunya bagi mitra mereka di Eropa untuk memutuskan apakah mereka ingin menerapkan komitmen mereka pada kesepakatan "dalam menghadapi tekanan Amerika".

"Kami benar-benar mendapatkan sinyal bahwa dalam beberapa minggu dan bulan terakhir telah ada garis yang ditarik oleh AS dan Iran," kata Basravi.

Dia mencatat sejak penarikan unilateral Washington, Iran telah menjauh dari tergantung pada mitra Eropa "untuk apa pun kecuali dukungan moral", karena mereka belum memiliki efek fungsional pada perbaikan ekonomi Iran.

Pernyataan Uni Eropa mungkin juga merupakan upaya oleh kekuatan Eropa untuk menarik batas mereka sendiri, menurut Natacha Butler dari Al Jazeera, melaporkan dari Paris.

Pada hari Rabu, pemerintah-pemerintah Eropa, termasuk Prancis, menyatakan keprihatinan atas perkembangan yang mengancam perjanjian tersebut.

Sementara itu, Rusia dan Cina menyalahkan sanksi AS atas pengumuman Teheran.

Menteri Luar Negeri Iran Javad Zarif bersikeras bahwa keputusan Iran untuk menarik diri dari ketentuan-ketentuan tertentu tidak melanggar perjanjian, dan mengatakan itu diprovokasi oleh AS.

Dia juga mengatakan Iran akan menjunjung tinggi kewajibannya jika para penandatangan Eropa untuk kesepakatan itu menjunjung tinggi kewajiban mereka.

"Di satu sisi, mereka [kekuatan Eropa] menjadi semakin terperangkap di tengah ketika situasi meningkat antara AS dan Iran," kata Butler.

"Para pemimpin Uni Eropa tahu bahwa tidak mungkin muncul dengan [solusi] apa pun dengan kerangka waktu itu, dan apa yang mereka tolak adalah kerangka waktu itu sejak awal," katanya, merujuk pada jendela 60 hari Iran. (Al Jazeera)



Editor :
Indri

riset-JSI
Komentar Anda