Logo Dialeksis
Beranda / Berita / Dunia / Zarif Iran Peringatkan AS Konsekuensi atas Sanksi Minyak

Zarif Iran Peringatkan AS Konsekuensi atas Sanksi Minyak

Jum`at, 26 April 2019 21:00 WIB

Font: Ukuran: - +

Menteri Luar Negeri Iran, Mohammad Javad Zarif. (Foto: Sean Gallup/Images)


DIALEKSIS.COM | Teheran - Iran akan terus mencari pembeli internasional untuk minyaknya dan menggunakan Selat Hormuz untuk mengangkutnya, kata menteri luar negeri negara itu, memperingatkan bahwa jika Amerika Serikat mencoba menghentikan Teheran, Iran harus "bersiap untuk konsekuensinya".

Berbicara di New York City pada hari Rabu, Menteri Luar Negeri Mohammad Javad Zarif memperingatkan pemerintahan Presiden AS Donald Trump agar tidak mengambil "tindakan gila" dalam upaya memblokir penjualan minyak Iran.

Zarif juga mengatakan bahwa "kepentingan keamanan nasional vital" Republik Islam itu adalah untuk menjaga Teluk dan Selat Hormuz tetap terbuka.

Selat Hormuz adalah saluran pengiriman minyak utama di Teluk.

Komentar Zarif di acara Asia Society muncul setelah Washington pada Senin mengumumkan pengakhiran pengabaian yang memungkinkan beberapa pelanggan minyak terbesar Iran untuk mengimpor bahan bakar dari Republik Islam dalam volume terbatas tanpa menghadapi hukuman keuangan dari AS.

Langkah itu berarti pembeli harus menghentikan pembelian pada Mei atau menghadapi sanksi, Gedung Putih mengatakan. Ini bertujuan untuk membawa "ekspor minyak Iran ke nol" untuk menyangkal Teheran "sumber pendapatan utama".

Gedung Putih mengatakan AS, Arab Saudi dan Uni Emirat Arab sedang bekerja untuk "memastikan bahwa pasokan tersedia untuk menggantikan semua minyak Iran yang dikeluarkan dari pasar".

Menyusul pengumuman tersebut, harga minyak mencapai level tertinggi sejak November, pada hari Selasa.

Washington menerapkan kembali sanksi minyak pada Iran pada November tahun lalu, enam bulan setelah Trump menarik AS dari perjanjian nuklir Iran 2015 yang bersejarah, yang telah memberikan bantuan sanksi Republik Islam sebagai imbalan atas pembatasan pada program nuklirnya.

Delapan negara - Cina, India, Korea Selatan, Jepang, Taiwan, Turki, Italia, dan Yunani - diberikan penangguhan hukuman enam bulan dari tindakan tersebut.

Turki mengecam langkah AS untuk menarik keringanan, dengan Menteri Luar Negeri Mevlut Cavusoglu mengatakan itu akan "membahayakan rakyat Iran".

Iran, sementara itu, mengecam sanksi minyak sebagai "ilegal" dan menuduh AS melakukan "terorisme ekonomi".

Pemimpin Tertinggi Ayatollah Ali Khamenei mengatakan pada hari Rabu bahwa "Iran tidak akan menyerah" meskipun upaya Washington untuk meningkatkan tekanan pada Teheran.

"Mereka berharap mengira telah memblokir penjualan minyak Iran, tetapi negara kita yang tangguh dan pejabat yang waspada, jika mereka bekerja keras, akan membuka banyak blokade," kata Khamenei dalam sebuah pidato, kutipan yang disiarkan di televisi pemerintah.

Ketegangan antara Teheran dan Washington meningkat awal bulan ini setelah administrasi Trump menunjuk Korps Pengawal Revolusi elit Republik Islam (IRGC) sebagai "organisasi teroris asing", yang menarik tanggapan cepat dari Iran.

Keputusan Gedung Putih menandai langkah yang belum pernah terjadi sebelumnya oleh AS terhadap seluruh institusi pemerintah asing.

Trump mengatakan langkah itu "menggarisbawahi fakta bahwa tindakan Iran secara fundamental berbeda dari tindakan pemerintah lain" dan bersumpah untuk terus meningkatkan tekanan keuangan pada Teheran sampai "ia meninggalkan perilaku memfitnah dan melanggar hukum".

Administrasi presiden AS telah memberlakukan sanksi pada lebih dari 970 individu dan entitas Iran, menurut Departemen Luar Negeri AS.

Pada hari Rabu, Zarif mengatakan kampanye tekanan berkelanjutan Washington di Teheran menunjukkan "tim B ingin perubahan rezim", merujuk pada Perdana Menteri Israel Trump Benyamin Netanyahu dan Penasihat Keamanan Nasional AS John Bolton, seorang kritikus yang setia pada kepemimpinan Iran.

"Ini belum krisis, tetapi situasi yang berbahaya," katanya kepada acara di New York.

Tetapi Zarif juga menyarankan kemungkinan kerjasama dengan Washington untuk membawa stabilitas ke Irak dan Afghanistan, dan mengatakan Teheran terbuka untuk menegosiasikan kesepakatan pertukaran tahanan, menunjuk secara khusus pada kasus pekerja bantuan Inggris-Iran, Nazanin Zaghari-Ratcliffe.

Ratcliffe, yang telah ditahan di Iran sejak 2016, dapat ditukar dengan seorang wanita Iran yang saat ini ditahan di Australia selama tiga tahun terakhir atas permintaan ekstradisi AS, kata Zarif.

"Mari kita bertukar. Saya siap melakukannya dan saya punya otoritas untuk melakukannya," tambahnya. (Al Jazeera)


Editor :
Indri

riset-JSI
malikusaleh idul adha
Komentar Anda
dinsos dan M