Logo Dialeksis
Beranda / Berita / Dunia / AS Akan Meluncurkan Rencana 'Lintas Bebas' Kapal Di Jalur Air Iran

AS Akan Meluncurkan Rencana 'Lintas Bebas' Kapal Di Jalur Air Iran

Minggu, 21 Juli 2019 10:22 WIB

Font: Ukuran: - +

DIALEKSIS.COM | Colorado - Amerika Serikat prihatin bahwa "kesalahan perhitungan" oleh Iran dapat menyebabkan "konflik yang tidak diinginkan" di Teluk, ketika negara itu bersiap untuk meluncurkan inisiatif pengawasan dan intelijen baru dengan sekutunya untuk memastikan "jalan bebas dan terbuka" bagi kapal.

"Kami memulai sebuah konsep yang disebut Sentinel di mana kami akan memiliki serangkaian negara yang terlibat untuk melestarikan perdagangan bebas dan terbuka di Selat Hormuz dan di Teluk Persia," kata Wakil Menteri Pertahanan AS untuk Kebijakan John Rood di Forum Keamanan Aspen pada hari Sabtu.

AS telah melakukan diskusi dengan sekutu NATO, beberapa "mitra di Teluk" dan yang lain untuk bergabung dalam upaya menjaga "jalur air vital" terbuka, kata Rood, menambahkan bahwa operasi baru akan "terwujud dalam beberapa hari dan minggu mendatang. "

"Idenya adalah untuk memiliki penjaga tambahan yang dapat mengamati aktivitas di Teluk dengan aset intelijen dan pengawasan, memiliki kehadiran angkatan laut dan udara untuk memulihkan stabilitas dan juga memiliki kemampuan untuk merespons".

Rood mengatakan AS tidak ingin konflik dengan Iran, tetapi memperingatkan Republik Islam seharusnya tidak meragukan tekad AS untuk melindungi pasukan dan rakyat.

"Potensi salah perhitungan sangat tinggi pada pihak Iran. Mereka mengambil langkah-langkah seperti yang mereka lakukan dengan penyitaan kapal dari Inggris. Gesekan semacam ini di saluran air kecil meningkatkan kemungkinan konflik yang tidak diinginkan."

Rood mengutip "serangkaian kekhawatiran tentang perilaku Iran, ekspor militansinya, dukungan terhadap terorisme, penahanan sewenang-wenang terhadap Amerika, pengejaran kemampuan nuklir, rudal jarak jauh" sebagai alasan AS bergerak melawan Iran.

Seorang pejabat AS lainnya mengatakan sanksi terhadap Iran telah berhasil.

Wakil Menteri Keuangan AS untuk Terorisme dan Intelejen Keuangan Sigal Mandelker mengatakan militer Iran termasuk di antara mereka yang merasakan tekanan sanksi.

"Apa yang Anda lihat hari ini adalah posisi terendah bersejarah dalam jumlah minyak yang dapat diproduksi Iran," dan itu menyangkal pendapatan Iran untuk membangun program nuklirnya, atau mendukung gerakan Libanon Hizbullah atau Houthi Yaman, kata Mandelker.

Dia mengatakan Presiden AS Donald Trump dan Menteri Luar Negeri Mike Pompeo telah berulang kali mengatakan mereka bersedia bernegosiasi dengan Iran.

Ketegangan di Teluk sangat tinggi, dengan kekhawatiran bahwa AS dan Iran dapat tersandung ke dalam konflik militer langsung.

Washington menyalahkan Teheran atas serangkaian serangan sejak pertengahan Mei atas pengiriman di sekitar Selat Hormuz, arteri minyak paling penting di dunia. Teheran menolak tuduhan itu.

Washington mengumumkan akan mengirim lebih dari 500 tentara AS ke Arab Saudi, serta pesawat terbang dan rudal pertahanan udara. Penempatan itu akan menjadi yang pertama ke Saudi sejak penarikan AS dari kerajaan itu pada 2003. (ot/dbs)


Editor :
Pondek

Tsunami
Komentar Anda