Beranda / Berita / Dunia / CNN menggugat Trump

CNN menggugat Trump

Rabu, 14 November 2018 16:21 WIB

Font: Ukuran: - +

Perselisihan dan pembuangan Acosta memicu gelombang tuduhan bahwa Trump menekan kebebasan pers [Jonathan Ernst / Reuters]

DIALEKSIS.COM | Amerika - Seorang hakim federal akan mengadakan sidang pada hari Rabu tentang gugatan CNN terhadap pemerintahan Presiden Donald Trump setelah Gedung Putih mencabut kredensial pers wartawan jaringan itu pekan lalu.

Jaringan Amerika mengatakan pemecatan korespondennya Jim Acosta adalah pelanggaran terhadap hak Amandemen Pertama untuk melaporkan secara bebas pada pemerintah. 

Gedung Putih menepis keluhan CNN sebagai "sok" dan bersumpah untuk "membela dengan penuh semangat" terhadap gugatan itu.

Pertikaian di televisi nasional yang sedang berlangsung dan pembuangan yang dihasilkan Acosta memicu gelombang tuduhan bahwa Trump menekan kebebasan pers, dan menandai eskalasi tajam dalam ketegangan antara presiden dan CNN.

"Pencabutan salah dari kredensial ini melanggar CNN dan Acosta First Amandemen hak kebebasan pers, dan hak Amandemen Kelima mereka untuk proses hukum," jaringan berita mengatakan dalam sebuah pernyataan, mengumumkan gugatan yang diajukan Selasa di Washington.

"Jika dibiarkan tak tertandingi, tindakan Gedung Putih akan menciptakan efek mengerikan yang berbahaya bagi wartawan yang meliput pejabat terpilih kami," kata CNN.

Hakim Distrik AS, Timothy Kelly, memerintahkan administrasi Trump untuk menanggapi pukul 11:00 (16:00 GMT) pada hari Rabu dan menetapkan sidang untuk pukul 3:30 sore.

Kelly, mantan kepala penasihat untuk Komite Kehakiman Senat AS, ditunjuk oleh Trump tahun lalu.

Gedung Putih telah menangguhkan operan keras Acosta setelah dia berdebat pada konferensi pers dengan presiden, yang menuntut agar reporter menyerahkan mikrofon dan memanggilnya "orang kasar, mengerikan" ketika dia tidak segera mematuhinya.

Mereka mulai bertengkar setelah Acosta bertanya kepada Trump tentang kafilah migran yang berangkat dari Amerika Latin ke perbatasan AS bagian selatan. Ketika Acosta mencoba untuk menindaklanjuti dengan pertanyaan lain, Trump berkata, "Cukup!" dan seorang pembantu Gedung Putih perempuan tidak berhasil merebut mikrofon dari Acosta.

Sekretaris Pers Gedung Putih Sarah Sanders merilis sebuah pernyataan yang menuduh Acosta "meletakkan tangannya pada seorang wanita muda yang hanya mencoba melakukan pekerjaannya sebagai magang Gedung Putih", menyebutnya "benar-benar tidak dapat diterima".

Beberapa jam kemudian, Sanders mengumumkan bahwa umpan keras Acosta telah ditangguhkan , dalam sebuah langkah yang dibenarkannya dengan mengklaim bahwa reporter itu tidak tepat "meletakkan tangannya" pada magang.

Interaksi antara Acosta dan intern itu singkat, dan Acosta muncul untuk menggosok lengannya ketika dia meraih mikrofon dan dia mencoba memegangnya. "Maafkan saya, Ma'am," katanya.

Dia menuduh bahwa Acosta "secara fisik menolak menyerahkan mikrofon Gedung Putih kepada magang," melunakkan tuduhan pelanggaran sebelumnya dan kemudian menyalahkan wartawan karena pertanyaannya yang terus-menerus.

"Amandemen Pertama tidak dilakukan ketika seorang wartawan tunggal, lebih dari 150 orang, berusaha memonopoli lantai," kata sekretaris pers dalam sebuah pernyataan.

"Jika tidak ada pemeriksaan pada perilaku semacam ini, itu menghambat kemampuan Presiden, staf Gedung Putih dan anggota media untuk melakukan bisnis."

Pengacara CNN, Ted Boutrous, mengatakan bahwa penangguhan izin pers Gedung Putih membuat "jelas itu didasarkan pada isi laporan."

"Argumen CNN sangat lugas," kata pengacara itu kepada jaringan Amerika. "Kita tidak bisa membuat Gedung Putih membuang orang karena mereka tidak menyukai apa yang mereka katakan atau apa yang mereka laporkan."

"Itulah yang terjadi. Itu adalah Amandemen Pertama." Al Jazeera.

Keyword:


Editor :
Redaksi

riset-JSI
distanbun 12
Komentar Anda