Dialeksis - Akurat, Tajam, dan Strategis
Klinik Kita
Beranda / Berita / Dunia / Korea Utara menyembunyikan pangkalan rudal di daerah terpencil

Korea Utara menyembunyikan pangkalan rudal di daerah terpencil

Rabu, 14 November 2018 23:31 WIB

Program rudal Pyongyang bergerak maju di situs-situs yang tidak dideklarasikan, kata laporan baru [CSIS / Beyond Parallel / DigitalGlobe 2018 / Handout via Reuters]


DIALEKSIS.COM | Korea Utara bergerak maju dengan program rudal balistik, menurut laporan terbaru dari sebuah tim yang berbasis di AS yang mengidentifikasi lebih dari selusin basis kecil yang tidak dideklarasikan.

Berdasarkan gambar-gambar satelit yang dianalisis oleh Pusat Studi Strategis dan Internasional (CSIS), laporan itu mendetail 13 dari dugaan 20 tempat tersembunyi, yang sebagian besar tersebar di daerah pegunungan terpencil di negara itu.

"Basis operasi rudal balistik kecil, tersebar di seluruh negara, dan, dengan beberapa pengecualian, terletak di lembah gunung sempit," laporan itu , yang dirilis Senin dan tidak dapat diverifikasi secara independen, mengatakan.

Temuan yang dilaporkan menimbulkan keraguan baru atas pernyataan Presiden AS Donald Trump bahwa kemajuan "luar biasa" telah dibuat dalam pembicaraan Washington dengan Pyongyang.

Trump telah memuji KTT Juni di Singapura dengan pemimpin Korea Utara Kim Jong Un telah membuka jalan untuk denuklirisasi di semenanjung yang terbagi, tetapi kesepakatan antara keduanya tidak spesifik dan negosiasi telah membuat sedikit kemajuan.

Sejak pertemuan itu, Korea Utara telah memaafkan uji coba nuklir dan rudal, membongkar tempat uji coba rudal dan berjanji untuk juga memecah kompleks nuklir utama negara itu.

"Pembongkaran fasilitas peluncuran satelit Sohae Korea Utara, sementara mendapatkan banyak perhatian media, mengaburkan ancaman militer terhadap pasukan AS dan Korea Selatan dari basis rudal balistik yang tidak dideklarasikan ini," kata laporan CSIS.

"Pangkalan operasi rudal ini, yang dapat digunakan untuk semua kelas rudal balistik dari rudal balistik jarak pendek (SRBM) hingga dan termasuk rudal balistik antarbenua (ICBM), mungkin harus tunduk pada deklarasi, verifikasi, dan pembongkaran di kesepakatan denuklirisasi final dan sepenuhnya dapat diverifikasi, " tambahnya di tempat lain.

Menurut Mark Fitzpatrick, dari Institut Internasional untuk Studi Strategis, temuan itu tidak mengejutkan.

"Korea Utara mengatakan pada awal tahun bahwa mereka akan melanjutkan produksi misil dan senjata nuklirnya, dan apa yang kami miliki di sini adalah lebih dari selusin tempat pengembangan dan produksi rudal," kata Fitzpatrick kepada Al Jazeera.

"Saya yakin badan-badan intelijen AS sudah memiliki ide yang bagus tentang situs-situs ini, dan sekarang kita semua juga memiliki gagasan yang lebih baik tentang apa yang sedang terjadi," tambahnya.

Rosiland Jordan dari Al Jazeera, melaporkan dari Washington, DC, mengatakan intelijen AS "telah lama mengetahui bahwa Korea Utara belum menghentikan upaya untuk memperluas program nuklir atau rudal konvensionalnya".

Namun dia menambahkan: "Salah satu hal yang ditentang oleh para kritikus dengan laporan CSIS ini adalah ketika Trump bertemu dengan [pemimpin Korea Utara] Kim Jong Un di Singapura awal tahun ini, tidak ada perjanjian rinci yang akan mencegah Korea Utara. dari membawa karya ini ".

Trump telah optimis pada kemajuan denuklirisasi sejauh ini, serta atas hubungannya dengan Kim, yang ia sebut sebagai "Little Rocket Man".

"Anda tidak memiliki roket terbang, Anda tidak memiliki rudal terbang, Anda tidak memiliki uji coba nuklir," kata Trump di Oval Office bulan lalu.

"Kami telah membuat kemajuan luar biasa - luar biasa."

Namun menurut Fitzpatrick, laporan CSIS pasti akan memalukan Trump.

"Saya sangat senang Korea Utara belum menguji lebih banyak rudal, tetapi sementara itu belum menguji mereka, itu terus menghasilkan mereka," kata Fitzpatrick.

"Donald Trump, yang menyatakan semuanya baik-baik saja, sekarang memiliki telur di wajahnya."

Awal bulan ini, Korea Utara menyatakan cemas atas sanksi keras AS yang diberlakukan terhadap negara itu, memperingatkan bahwa Pyongyang dapat kembali ke kebijakan sebelumnya jika AS tidak mengubah pendiriannya. Al Jazeera

Editor :
Redaksi

IKLAN SYAMSUL RIZAL ACADEMIC LEADER 2018
Komentar Anda