Dialeksis - Akurat, Tajam, dan Strategis
Beranda / Berita / Dunia / Gibraltar Menolak Permintaan AS Untuk Merebut Kapal Tanker Iran

Gibraltar Menolak Permintaan AS Untuk Merebut Kapal Tanker Iran

Selasa, 20 Agustus 2019 07:11 WIB

Font: Ukuran: - +

DIALEKSIS.COM | Iran - Gibraltar telah menolak permintaan Amerika Serikat untuk menyita sebuah kapal tanker minyak Iran di tengah perselisihan diplomatik antara Teheran dan Eropa.

Marinir Kerajaan Inggris telah merebut kapal di Gibraltar pada bulan Juli dengan dugaan bahwa itu membawa minyak ke Suriah, sekutu dekat Iran, yang melanggar sanksi Uni Eropa.

Penahanan itu berakhir pekan lalu, tetapi pada hari Jumat pengadilan AS mengeluarkan surat perintah untuk penyitaan kapal tanker itu, dengan alasan bahwa ia memiliki hubungan dengan Korps Pengawal Revolusi Islam (IRGC) Iran, yang oleh Washington telah ditetapkan sebagai organisasi "teroris".

Pemerintah Gibraltar mengatakan pada hari Minggu bahwa mereka tidak dapat memenuhi permintaan AS karena hukum Eropa.

"Ketidakmampuan Otoritas Pusat untuk mencari Pesanan yang diminta adalah hasil dari operasi hukum Uni Eropa dan perbedaan dalam sanksi yang berlaku untuk Iran di UE dan AS," kata pemerintah dalam sebuah pernyataan.

"Rezim sanksi UE terhadap Iran - yang berlaku di Gibraltar - jauh lebih sempit daripada yang berlaku di AS."

Iran membantah kapal tanker itu pernah menuju ke Suriah.

Andrew Simmons dari Al Jazeera, melaporkan dari Gibraltar, mengatakan pihak berwenang di wilayah Inggris di luar negeri telah menentukan bahwa sanksi AS terhadap Iran tidak berlaku di UE.

"Tindakan AS didasarkan pada sanksi AS, sementara tindakan yang diambil oleh Gibraltar dan Inggris ditegakkan di bawah sanksi Uni Eropa, dan sejauh masalah itu berjalan sekarang ada kepatuhan. Ada jaminan [dari Iran] bahwa kargo ini di atas kapal , 2,1 juta barel minyak mentah ringan, tidak ditakdirkan untuk Suriah, "katanya.

Teheran mengatakan pada hari Minggu bahwa pihaknya siap untuk mengirim armada angkatan lautnya untuk mengawal kapal tanker itu - yang sekarang dinamai Adrian Darya-1 - jika diperlukan.

"Era tabrak lari sudah berakhir ... jika otoritas tinggi meminta angkatan laut, kami siap untuk mengawal kapal tanker Adrian," kata komandan angkatan laut Iran, Laksamana Muda Hossein Khanzadi seperti dikutip oleh kantor berita Mehr.

Pada hari Minggu, rekaman video dan foto-foto menunjukkan kapal tanker itu mengibarkan bendera merah, hijau dan putih Iran dan membawa nama baru, dicat putih, di lambung kapal.

Nama sebelumnya, Grace 1, telah dicat ulang. Jangkar kapal masih turun.

Hamid Baeidinejad, duta besar Iran untuk Inggris, mengatakan kapal itu diperkirakan akan meninggalkan Gibraltar pada Minggu malam. Teheran belum mengungkapkan tujuan kapal yang dimaksud.

Mahkamah Agung Gibraltar pada hari Kamis memerintahkan pembebasan kapal setelah 43 hari di tahanan.

Keputusan itu muncul setelah pemerintah Gibraltar mengatakan telah menerima jaminan tertulis dari Iran bahwa kapal itu tidak akan menuju ke negara-negara "yang dikenai sanksi Uni Eropa".

Kejang itu memicu kemunduran tajam dalam hubungan antara Iran dan Inggris. Teheran kemudian menahan kapal tanker berbendera Inggris itu dalam apa yang dilihat sebagai langkah tit-for-tat.

Kapal tanker itu, Stena Impero, masih dalam tahanan.

Simmons Al Jazeera mengatakan pemerintah Inggris "berharap ada tindakan timbal balik dari Iran di beberapa titik".

Pelepasan kapal tanker Inggris akan meredakan ketegangan di Teluk, katanya, tetapi banyak bergantung pada langkah AS selanjutnya.

"Apakah AS akan merebut kapal ini di perairan internasional? Itu akan menjadi ekstrem dan meningkatkan ketegangan hingga tingkat yang sangat tinggi," katanya.

Gesekan AS-Iran telah meningkat sejak Washington menerapkan kembali sanksi baru terhadap Teheran setelah keluar dari kesepakatan internasional yang membatasi program nuklirnya tahun lalu.

Penandatangan pakta yang tersisa - Inggris, Perancis, Jerman, Rusia dan Cina - menentang langkah AS dan telah berjanji untuk melindungi Teheran dari sanksi yang dijatuhkan oleh Washington. (pd)


Editor :
Pondek

Komentar Anda