Logo Dialeksis
obama market
Beranda / Berita / Dunia / Golongan-kanan Menyebarkan Retorika Anti-Muslim Setelah Kebakaran Notre Dame

Golongan-kanan Menyebarkan Retorika Anti-Muslim Setelah Kebakaran Notre Dame

Rabu, 17 April 2019 11:00 WIB

Font: Ukuran: - +
Pemadam kebakaran sedang berusaha memadamkan api di Katedral Notre Dame, Paris. (Foto: Benoit Moser/BSPP via Getty Images)

DIALEKSIS.COM | Paris - Golongan kanan telah menggunakan api Katedral Notre Dame di Paris untuk menyebarkan retorika xenofobia di media sosial.

Api besar yang meletus pada Senin (15/4/2019) di ibu kota Prancis menghancurkan sebagian besar atap kayu dan menumbangkan puncak katedral, yang berada di tengah renovasi senilai $ 6,8 juta.

Api dipadamkan pada hari Selasa (16/4/2019) sekitar 15 jam setelah pertama kali terjadi.

Para pejabat masih menyelidiki alasan di balik kebakaran itu, tetapi telah mengesampingkan pembakaran.

Media Prancis melaporkan bahwa kebakaran itu mungkin terkait dengan pekerjaan renovasi. Kantor kejaksaan Paris mengatakan bahwa "sebagaimana adanya", pihaknya sedang menyelidiki penghitungan "penghancuran paksa oleh api".

Namun, provokator golongan-kanan dengan cepat menjajakan teori konspirasi dan menyebarkan sindiran terhadap umat Muslim di tengah kobaran api, yang menghancurkan sebagian bangunan bersejarah itu.

Richard Spencer, seorang supremasi kulit putih dan pemimpin golongan-kanan, mengatakan api akan "melayani tujuan yang mulia" jika itu mendorong "orang kulit putih itu ke dalam tindakan".

Golongan-kanan adalah koalisi longgar dari kelompok-kelompok sayap kanan yang meliputi populis, supremasi kulit putih, nasionalis kulit putih, neo-Konfederasi, dan neo-Nazi.

Banyak Golongan-kanan mempromosikan berbagai bentuk supremasi kulit putih, nasionalisme kulit putih, anti-Semitisme dan penolakan Holocaust.

Demikian pula, Pamela Geller, seorang tokoh publik anti-Muslim, memposting foto dua pria yang tampaknya berdiri di dekat lokasi kebakaran Notre Dame. Dalam posnya, dia berkata: "Jihadis bersuka ria ... berbagi foto media dari kobaran api, dan komentar mengungkapkan kegembiraan mereka".

Al Jazeera tidak dapat memverifikasi keadaan di balik foto itu, atau mengidentifikasi orang-orang dalam gambar.

Politisi sayap kanan di Eropa juga telah berusaha menghubungkan api dengan meningkatnya "intoleransi" terhadap orang-orang Kristen di benua itu.

Alice Weidel, pemimpin kelompok parlemen dari Alternatif untuk Jerman (AfD), partai oposisi terbesar Jerman dan gerakan nasionalis sayap kanan pertama yang memasuki parlemen sejak Perang Dunia II, mengaitkan insiden itu dengan serangan-serangan sebelumnya di Perancis.

Tujuan awal AfD adalah untuk mempromosikan agenda euroceptic, tetapi partai sejak itu telah mengalihkan fokusnya ke imigrasi dan Islam.

"Selama Pekan Suci #NotreDame terbakar. Maret: gereja terbesar kedua Saint-Sulpice terbakar. Februari: 47 serangan di Prancis," tulis Weidel di Twitter.

"Observatorium tentang Intoleransi dan Diskriminasi Terhadap Orang Kristen di Eropa berbicara tentang peningkatan yang signifikan," tambahnya, termasuk tautan ke artikel yang diterbitkan pada bulan Maret di majalah Katolik Jerman.

Kebakaran singkat pada 17 Maret di Saint-Sulpice, sebuah gereja Katolik Roma di Paris, tidak meninggalkan siapa pun yang terluka dan menyebabkan sedikit kerusakan. Investigator telah membuka penyelidikan ke dalam kobaran api.

Sementara itu, organisasi-organisasi dan tokoh-tokoh publik Arab dan Muslim berbagi keprihatinan mereka atas konspirasi yang menyebar di media sosial dan di media Prancis dan Barat.

Ali Abunimah, salah satu pendiri Electronic Intifada, sebuah majalah online yang mendokumentasikan pendudukan Israel, memperingatkan dalam sebuah posting Twitter bahwa sebuah narasi sedang dibuat "tanpa dasar apa-apa".

Tell MAMA, sebuah kelompok Inggris yang memantau kejahatan rasial, menyerukan kepada orang-orang untuk "menolak narasi semacam itu dan peluit anjing Islamophobia", karena menyoroti serangkaian posting dari tokoh-tokoh termasuk Katie Hopkins, Frank Gaffney, Stefan Molyneux dan Paul Joseph Watson. (Al Jazeera)


Editor :
Indri

obama market 2
Tsunami
Komentar Anda