Logo Dialeksis
Beranda / Berita / Dunia / Jubir Kepresidenan: Taiwan Menolak Tunduk pada Cina

Jubir Kepresidenan: Taiwan Menolak Tunduk pada Cina

Kamis, 17 Januari 2019 20:15 WIB

Font: Ukuran: - +

Taiwan menggelar latihan militer, Kamis (17/1) di tengah ancaman Cina yang akan menggunakan kekuatan militer untuk mengendalikan wilayah itu. (Foto: Reuters/Tyrone Siu)

DIALEKSIS.COM | Taiwan - Taiwan tidak akan tunduk pada tekanan Cina, kata juru bicara kepresidenan, ketika pulau yang diperintah sendiri itu mengadakan latihan militer langsung yang bertujuan menunjukkan kemampuannya untuk mempertahankan diri dari ancaman Beijing.

Perkembangan hingga hari Kamis (17/1), Cina menganggap Taiwan sebagai provinsi pemberontak, telah mendesak perusahaan di seluruh dunia untuk mengubah cara mereka merujuk di tengah ancaman baru untuk menggunakan kekuatan untuk mendapatkan kendali atas pulau itu.

"Mengenai tindakan Cina yang di luar kendali itu, kita perlu mengingatkan masyarakat internasional untuk menghadapi hal ini secara jujur dan untuk menyatukan upaya untuk mengurangi dan menahan tindakan ini," Alex Huang, juru bicara Presiden Tsai Ing-wen, mengatakan kepada wartawan di Taipei, menurut kantor berita Reuters.

Nasionalis Cina melarikan diri ke Taiwan pada akhir perang saudara pada tahun 1949 ketika Komunis menguasai daratan Cina, tetapi karena pulau itu telah berubah menjadi salah satu negara demokrasi paling bersemangat di kawasan itu, ia menjadi semakin tegas dengan identitasnya sendiri.

Administrasi Penerbangan Sipil Cina Daratan telah mendesak maskapai penerbangan mengubah daftar di situs web mereka untuk menunjukkan Taipei sebagai bagian dari Cina. Beberapa, termasuk British Airways dan Singapore Airlines, telah mematuhi.

The Global Times, tabloid People's Daily partai, melaporkan pada hari Rabu bahwa 66 perusahaan termasuk Facebook dan Nike terus daftar Taiwan sebagai independen dari Cina, mengutip karya dua think-tank pemerintah Cina.

Salah satu penulisnya menuduh perusahaan multinasional merusak kedaulatan Tiongkok dengan mendaftarkan wilayah secara terpisah.

"Ini bukan hanya masalah bisnis atau teknis bagi perusahaan-perusahaan asing untuk memisahkan Taiwan, Hong Kong dan Makau dari Cina di situs web mereka," Global Times melaporkan Zhi Zhenfeng mengatakan. "Ini adalah masalah prinsip yang melibatkan prinsip satu-Cina dan kedaulatan dan integritas teritorial China."

Beijing telah meningkatkan tekanan terhadap Taiwan sejak Tsai yang berpihak pada kemerdekaan memenangkan pemilihan presiden pada tahun 2016.

Pada tanggal 2 Januari, Presiden Cina Xi Jinping mengatakan tidak ada yang bisa mengubah fakta bahwa Taiwan adalah "bagian dari Cina", menambahkan bahwa Beijing tidak akan berhenti menggunakan kekuatan militer sebagai opsi untuk memastikan "penyatuan kembali" pulau itu dengan daratan.

Pada hari Kamis, Taiwan mengadakan latihan militer tembakan langsung, yang pertama sejak komentar Xi sekitar dua minggu lalu.

Artileri dan Helikopter serbu menembak ke sasaran di lepas pantai kota Taichung, sementara jet tempur Mirage lepas landas di tengah kondisi hujan dari pangkalan udara di Hsinchu ke utara.

Latihan-latihan itu juga mengikuti laporan Pentagon baru yang menguraikan kekhawatiran AS tentang kekuatan militer China yang meningkat, menggarisbawahi kekhawatiran Washington tentang kemungkinan serangan terhadap Taiwan. (Al Jazeera)


Editor :
Indri

riset-JSI
malikusaleh idul adha
Komentar Anda
dinsos dan M