Logo Dialeksis
obama market
Beranda / Berita / Dunia / Kekerasan Membawa Hong Kong ke Ambang Kehancuran

Kekerasan Membawa Hong Kong ke Ambang Kehancuran

Rabu, 13 November 2019 12:00 WIB

Font: Ukuran: - +

Lebih dari 1.000 pengunjuk rasa melakukan demonstrasi di Pusat Hong Kong pada hari kedua, Selasa (12/11/2019) yang diwarnai dengan kekerasan intens. [Foto: Shannon Stapleton/Reuters]


DIALEKSIS.COM | Hong Kong - Pertempuran sengit antara polisi anti huru hara dan pengunjuk rasa Hong Kong berkobar di malam hari di sebuah universitas besar ketika demonstrasi anti-pemerintah selama berbulan-bulan terus mengambil jalan kekerasan menjadi lebih buruk pada hari Selasa (12/11/2019).

Dilansir dari Al Jazeera, jalan-jalan di dalam dan di luar pintu masuk kampus Universitas Cina Hong Kong dipenuhi dengan batu bata, puing-puing lain, dan kebakaran jalanan ketika polisi menangkapi beberapa pengunjuk rasa ke tanah. Sebuah van yang digunakan sebagai bagian dari barikade jalanan dibakar.

"Menjelang larut malam, tampaknya ada begitu banyak kemarahan di kedua sisi," kata Divya Gopalan dari Al Jazeera, yang melaporkan dari Hong Kong.

"Polisi menembakkan meriam air sementara para siswa berdiri di tanah mereka, melakukan panggilan di media sosial meminta bantuan tambahan. Tampaknya pertikaian akan berlanjut di Universitas Cina."

Polisi Hong Kong sebelumnya menembakkan gas air mata di Central, distrik keuangan, di atas pelabuhan di Mong Kok dan di universitas untuk membubarkan protes pro-demokrasi yang mereka katakan memimpin kota ke "jurang kehancuran total".

Adegan malam yang kacau tentang ledakan, bulu asap, teriakan dan tembakan yang berkelanjutan, yang menyebabkan puluhan siswa yang terluka terkapar di tanah, membangkitkan rasa takut di antara beberapa orang yang mengingat penumpasan Lapangan Tiananmen 1989 oleh pasukan Tiongkok terhadap para demonstran pro-demokrasi di Beijing .

"Ketakutan di antara para siswa begitu kuat," kata Wing Long, seorang mahasiswa teologi berusia 25 tahun. "Itu sebabnya kita berkumpul hari ini untuk menghentikannya."

Petugas medis di tempat kejadian mengatakan setidaknya 60 orang terluka.

Uni Eropa meminta semua pihak yang terlibat dalam kekerasan untuk menahan diri.

"Dampak luas dari situasi itu pada kehidupan dan mata pencaharian di wilayah itu membuat solusi yang kredibel dan cepat untuk imperatif kerusuhan," kata juru bicara Uni Eropa Maja Kocijancic dalam sebuah pernyataan.

"Masyarakat kita telah didorong ke jurang kehancuran total," kata seorang jurubicara kepolisian dalam sebuah pengarahan, merujuk pada dua hari terakhir kekerasan di bekas koloni Inggris itu. 

Pemimpin Hong Kong Carrie Lam mengatakan para pemrotes bersikap sangat egois dan berharap bahwa universitas dan sekolah akan mendesak siswa untuk tidak mengambil bagian dalam demonstrasi. 

Lebih dari 260 orang ditangkap pada hari Senin (11/11/2019), kata polisi, sehingga jumlah total menjadi lebih dari 3.000 sejak protes meningkat pada bulan Juni. Sekolah dan universitas mengatakan mereka akan tutup lagi pada hari Selasa.

Para pengunjuk rasa marah tentang apa yang mereka lihat sebagai kebrutalan polisi dan campur tangan Beijing dalam kebebasan yang dijamin di bawah formula "satu negara, dua sistem" ketika wilayah itu dikembalikan ke Cina dari kekuasaan Inggris pada tahun 1997.

Cina membantah ikut campur dan telah menyalahkan negara-negara Barat termasuk Inggris dan Amerika Serikat karena telah menimbulkan masalah.

AS pada hari Senin mengutuk "penggunaan kekuatan mematikan yang tidak adil" di Hong Kong dan mendesak polisi dan warga sipil untuk memperburuk situasi.

Juru bicara Kementerian Luar Negeri Republik Rakyat Tiongkok, Geng Shuang, mendesak Inggris dan AS untuk tidak mengganggu.

"Urusan Hong Kong adalah murni urusan dalam negeri Cina yang tidak mengizinkan campur tangan asing. Kami mendesak Amerika Serikat, Inggris, dan negara-negara lain untuk sungguh-sungguh menghormati kedaulatan Tiongkok." (ri/Al Jazeera)


Editor :
Indri

obama market 2
Tsunami
Komentar Anda