Dialeksis - Akurat, Tajam, dan Strategis
Beranda / Berita / Dunia / Menlu Iran Mengecam Hasutan AS

Menlu Iran Mengecam Hasutan AS

Sabtu, 18 Mei 2019 13:00 WIB

Javad Zarif, Menteri Luar Negeri (Foto: Kim Kyung-hoon/Reuters)


DIALEKSIS.COM | Teheran - Iran telah menuduh Amerika Serikat menghasut peningkatan ketegangan yang "tidak dapat diterima", ketika Washington berjanji untuk melanjutkan kampanye "tekanan maksimum" pada Republik Islam.

Di Tokyo pada hari Jumat, Menteri Luar Negeri Javad Zarif mengatakan Teheran tidak akan mengadakan pembicaraan dengan Washington tetapi menambahkan akan bertindak dengan hati-hati menyusul penyebaran unit militer AS baru-baru ini ke wilayah Teluk.

"Kami percaya bahwa eskalasi oleh Amerika Serikat tidak dapat diterima dan tidak pantas dilakukan," katanya kepada wartawan di Tokyo, tempat ia bertemu dengan para pejabat Jepang.

"[Tapi] Kami sangat menahan diri... terlepas dari kenyataan bahwa Amerika Serikat menarik diri dari JCPOA Mei lalu," ia menambahkan, merujuk pada perjanjian nuklir 2015 yang diperantarai antara Republik Islam dan beberapa kekuatan dunia lainnya.

Presiden AS Donald Trump tahun lalu secara sepihak menarik keluar dari perjanjian, yang mengekang program nuklir Iran dengan imbalan bantuan sanksi, dan menerapkan kembali langkah-langkah hukuman, menunjukkan Iran adalah aktor yang tidak stabil di Timur Tengah.

Sejak itu, pemerintahan Trump terus meningkatkan tekanan pada Teheran: daftar hitam Korps Pengawal Revolusi Iran sebagai "kelompok teroris", bergerak untuk mengurangi ekspor minyak Iran ke nol dan mengirim kapal induk AS dan pembom B-52 ke Teluk dalam menanggapi ancaman yang tidak ditentukan.

Pada hari Rabu, dalam eskalasi terbaru, AS memutuskan untuk menarik semua staf "tidak penting" dari Irak, yang bertetangga dengan Iran, dengan menyebut "ancaman yang kredibel dan mungkin akan segera terjadi".

Langkah-langkah itu menambah kekhawatiran yang berkembang bahwa saingan lama bisa berada di jalur konflik meskipun kedua belah pihak secara terbuka menekankan mereka tidak memiliki keinginan untuk perang.

Di tengah-tengah ketegangan yang sedang berlangsung, sebuah surat kabar negara Arab Saudi pada hari Kamis menyerukan "operasi" serangan AS sebagai balasan atas dugaan ancaman dari Iran, archrival regional kerajaan.

The Arab News menerbitkan editorial yang menyatakan bahwa serangan awal pekan ini terhadap target energi Saudi, yang diklaim oleh pemberontak Houthi yang didukung Iran yang beroperasi di negara tetangga Yaman, berarti langkah logis berikutnya bagi AS "harus melakukan serangan bedah," tanpa menguraikan apa target yang spesifik yang harus dicapai.

Editorial itu menambahkan bahwa "jelas" sanksi AS "tidak mengirim pesan yang tepat" ke Republik Islam, menambahkan "mereka harus dipukul keras".

Menteri Luar Negeri Inggris Jeremy Hunt, sementara itu, mengatakan dalam sebuah tweet bahwa London setuju dengan penilaian Washington bahwa Iran menimbulkan "ancaman tinggi".

Perkembangan terjadi ketika Sekretaris Pers Gedung Putih Sarah Sanders mengatakan Washington akan melanjutkan kampanye "tekanan maksimum" terhadap Iran, menambahkan Gedung Putih ingin melihat "perubahan perilaku" dari Republik Islam.

Sanders juga menolak untuk menanggapi laporan yang menyatakan Gedung Putih telah menghubungi pejabat Swiss dalam upaya untuk mencoba dan membangun saluran komunikasi dengan Teheran.

Sebagai gantinya, dia mengatakan Trump siap untuk menanggapi setiap pertunjukkan agresi oleh Iran, menambahkan: "Jika mereka mengambil tindakan, mereka tidak akan menyukai apa yang dia lakukan sebagai tanggapan."

Iran juga telah menegaskan haknya untuk mempertahankan diri, pada hari Kamis Zarif menggambarkan kampanye tekanan AS sebagai "tindakan bunuh diri". (Al Jazeera)


Editor :
Indri

universitas teuku umar
Komentar Anda