Logo Dialeksis - Masker
utu pangdam
Beranda / Berita / Dunia / PM Thailand Tegaskan Tidak akan Megundurkan Diri

PM Thailand Tegaskan Tidak akan Megundurkan Diri

Rabu, 28 Oktober 2020 15:30 WIB

Font: Ukuran: - +

Tangkapan layar tayangan di sebuah televisi lokal Thailand pada tanggal 21 Oktober 2020 ini menunjukkan Perdana Menteri Thailand Prayut Chan-O-Cha berbicara di Bangkok. [Foto: TV Thailand/AFP]


DIALEKSIS.COM | Bangkok - Perdana Menteri Thailand Prayuth Chan-ocha pada Selasa (27/10/2020) menolak seruan dari partai-partai oposisi untuk mengundurkan diri pada sesi parlemen yang dia panggil untuk membahas protes berbulan-bulan yang menuntut kepergiannya dan reformasi ke monarki yang lebih baik.

"Saya tidak akan lari dari masalah. Saya tidak akan meninggalkan tugas saya dengan mengundurkan diri pada saat negara memiliki masalah," kata mantan penguasa militer itu kepada majelis, yang seluruh majelis tinggi dipilih oleh junta lamanya.

Protes yang telah membawa puluhan ribu orang turun ke jalan sejak pertengahan Juli lalu merupakan tantangan terbesar selama bertahun-tahun bagi negara yang lebih didominasi oleh orang-orang militer di dekat Istana Kerajaan.

Raja Maha Vajiralongkorn tidak memberikan komentar sejak dimulainya protes yang telah menghancurkan tabu dalam mengkritik monarki.

Anggota parlemen dari oposisi mengatakan kepada Prayuth untuk berhenti bersembunyi di balik proklamasi kesetiaan kepada monarki dan mundur. Para pengkritiknya mengatakan bahwa dia merekayasa pemilu tahun lalu untuk mempertahankan kekuasaan yang dia rebut pada tahun 2014. Dia mengatakan pemungutan suara itu adil.

Prayuth mengatakan dia telah setuju untuk membentuk komite untuk mempelajari masalah, tetapi merujuk pada pengunjuk rasa, dia berkata, "Saya tidak tahu dengan siapa saya harus berbicara karena tidak ada pemimpin. Mereka semua adalah pemimpin." (Reuters)

Editor :
Indri

riset-JSI
Komentar Anda