Beranda / Berita / Nasional / Menkes Soroti Realisasi Vaksinasi Covid-19 Lambat di Aceh dan Papua

Menkes Soroti Realisasi Vaksinasi Covid-19 Lambat di Aceh dan Papua

Selasa, 20 April 2021 13:20 WIB

Font: Ukuran: - +


Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin / Youtube Sekretariat Presiden


Artikel ini telah tayang di Bisnis.com dengan judul "Menkes Soroti Lambatnya Vaksinasi Covid-19 di Aceh dan Papua", Klik selengkapnya di sini: https://kabar24.bisnis.com/read/20210418/15/1382771/menkes-soroti-lambatnya-vaksinasi-covid-19-di-aceh-dan-papua.

Author: Rayful Mudassir

Editor : Fitri Sartina Dewi


Download aplikasi Bisnis.com terbaru untuk akses lebih cepat dan nyaman di sini:

Android: http://bit.ly/AppsBisniscomPS

iOS: http://bit.ly/AppsBisniscomIOS


DIALEKSIS.COM | Jakarta - Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin menyebut provinsi Aceh dan Papua sebagai daerah yang paling lambat dalam hal penyuntikan vaksinasi Covid-19. Dia mengatakan bahwa pemerintah mendistribusikan vaksin secara merata ke 34 provinsi sejak 13 Januari 2021. Satu hari berselang target vaksinasi dapat dilakukan sekaligus di seluruh provinsi, namun tidak dilaksanakan semua provinsi. 

“Aceh dan Papua adalah daerah paling lambat penyuntikannya, stoknya ada, tapi tidak secepat provinsi lain,” kata Menkes saat webinar, Minggu (18/3/2021) malam. 

Lebih lanjut, Menkes menerangkan bahwa seluruh provinsi saat ini telah memiliki dosis vaksin. Apabila tidak segera dilakukan penyuntikan, maka pada pengiriman berikutnya akan dikurangi jumlah dosis yang diberikan.

“Pembagian selalu ke 34 provinsi. Kalau provinsi tidak menyuntikan, pengiriman berikutnya kita sedikitkan. Karena kan ada masa expired,” ujarnya.

Oleh karena itu, pemerintah membuat basis data terkait progres vaksinasi di vaksin.kemkes.go.id. Masyarakat, imbuhnya, juga dapat melihat langsung progres vaksinasi yang telah dilakukan baik secara nasional maupun di tingkat daerah.

Adapun saat ini pemerintah telah memproduksi 26 juta dosis vaksin dari total 59,5 juta bahan baku (bulk) vaksin Covid-19. Dari jumlah itu 23 juta dosis sudah dikirimkan ke seluruh provinsi.

Selain itu, 16 juta dari 23 juta dosis tersebut telah disuntikan kepada penerima. Menkes mengaku bahwa saat ini masih ada stok di pusat sebanyak 3 juta dosis vaksin. Di sisi lain, pemerintah menyebut total 59,5 juta bahan baku vaksin akan diproduksi menjadi 47 juta dosis vaksin. Pengerjaan produksi ini dilakukan oleh Bio Farma [Bisnis.com].

Keyword:


Editor :
Redaksi

dinas pendidikan idul fitri
riset-JSI
Komentar Anda