Logo Dialeksis
Bank Aceh (pelantikan ketua DPRA)
Beranda / Berita / Dunia / AL AS Pertimbangkan Pengiriman Kapal Induk Melalui Selat Taiwan

AL AS Pertimbangkan Pengiriman Kapal Induk Melalui Selat Taiwan

Sabtu, 19 Januari 2019 12:05 WIB

Font: Ukuran: - +
Kapal perang AS USS Lassen (Foto: wikipedia.org) 



DIALEKSIS.COM | Tokyo - Angkatan Laut AS tidak mengesampingkan pengiriman kapal induk melalui Selat Taiwan, meskipun kemajuan teknologi militer oleh Cina yang menimbulkan ancaman lebih besar bagi kapal perang AS daripada sebelumnya, kata kepala operasi angkatan laut AS pada hari Jumat (18/1).

Washington mengirim kapal-kapal melalui jalur air strategis tiga kali tahun lalu karena lebih sering transit di selat yang memisahkan Taiwan dari daratan Cina, tetapi belum mengirim satu kapal induk dalam lebih dari 10 tahun.

Selama waktu itu, Tiongkok telah memodernisasi pasukannya dengan rudal yang dirancang untuk menyerang kapal musuh.

"Kami tidak benar-benar melihat batasan apa pun pada jenis kapal apa pun yang dapat melewati perairan itu," Laksamana John Richardson mengatakan kepada wartawan di ibukota Jepang, ketika ditanya apakah senjata Cina yang lebih maju menimbulkan risiko terlalu besar.

"Kami melihat Selat Taiwan sebagaimana perairan internasional lainnya, jadi itu sebabnya kami melakukan transit."

Kapal induk, biasanya dilengkapi dengan sekitar 80 pesawat dan sekitar 5.000 awak, adalah kunci kemampuan militer AS untuk memproyeksikan kekuatan secara global.

Pada hari Selasa, seorang pejabat AS mengatakan kepada Reuters bahwa Amerika Serikat mengamati dengan seksama niat Cina terhadap Taiwan karena kemajuan dalam teknologi militer memberi pasukan Beijing kemampuan yang lebih besar untuk menduduki sebuah pulau yang dianggap sebagai provinsi yang memisahkan diri.

Dalam sebuah laporan, Badan Intelijen Pertahanan AS menyebut Taiwan "pendorong utama" bagi modernisasi militer Cina.

Richardson, yang mengunjungi Cina sebelum melakukan perjalanan ke Jepang, mengatakan ia mengatakan kepada rekan-rekannya dari Cina bahwa Amerika Serikat menentang tindakan sepihak oleh Beijing atau Taipei.

Dia juga mendesak Cina untuk tetap berpegang pada aturan internasional selama pertemuan laut yang tidak direncanakan di laut.

Permintaan itu datang setelah sebuah kapal perusak Cina mendekati Decatur USS pada Oktober dan memaksanya untuk mengubah arah karena menantang klaim teritorial Tiongkok di Laut Cina Selatan yang diperebutkan dengan operasi navigasi kebebasan (FONOP).

"Kami telah membuat ini sangat jelas bahwa ini adalah perjalanan, keberangkatan dari kepatuhan normal terhadap aturan-aturan itu dan kami berharap bahwa perilaku di masa depan akan jauh lebih konsisten," kata Richardson.

"Kita seharusnya tidak melihat satu sama lain sebagai kehadiran yang mengancam di perairan ini."

Angkatan Laut AS terus melewati perairan di Laut Cina Selatan yang dianggap Beijing sebagai wilayahnya.

Pada tanggal 7 Januari, sebuah perusak rudal berpemandu A.S. berlayar dalam jarak 12 mil dari pulau yang diduduki Cina, mendorong teguran Beijing bahwa pihaknya "telah secara serius melanggar kedaulatan Cina".

Cina, yang mengklaim hampir semua jalur air strategis, mengatakan niatnya damai. Meskipun memiliki klaim yang saling bersaing dengan Brunei, Indonesia, Malaysia, Filipina, Taiwan, dan Vietnam. (Reuters)


Editor :
Indri

Diskominfo (pelantikan ketua DPRA)
humas exspo
Komentar Anda