Logo Dialeksis
Bank Aceh (pelantikan ketua DPRA)
Beranda / Berita / Dunia / Ledakan di Masjid Afghanistan Membunuh Puluhan Jamaah

Ledakan di Masjid Afghanistan Membunuh Puluhan Jamaah

Sabtu, 19 Oktober 2019 15:00 WIB

Font: Ukuran: - +
Jumlah orang yang tewas diperkirakan masih meningkat, dengan 100 orang lebih terluka akibat ledakan masjid di Afghanistan.[Foto: Ghulamullah Habibi/EPA]

DIALEKSIS.COM | Afghanistan - Puluhan orang telah tewas dan lebih dari 100 lainnya terluka oleh beberapa ledakan di sebuah masjid di Provinsi Nangarhar, Afghanistan Timur, menurut pejabat setempat.

Attaullah Khogyani, juru bicara Gubernur Nangarhar, mengatakan setidaknya 62 orang telah terbunuh oleh ledakan itu, yang mengguncang gedung di distrik Haska Mena selama sholat Jumat (18/10/2019).

Sohrab Qaderi, seorang anggota dewan provinsi di Nangarhar, mengatakan kepada kantor berita Reuters bahwa lebih dari 100 lainnya terluka dalam insiden itu dan jumlah korban tewas kemungkinan akan meningkat.

"Jumlah korban mungkin meningkat ketika tim penyelamat dan orang-orang bekerja untuk mengeluarkan jenazah dari puing-puing," kata Qaderi.

Tidak ada klaim pertanggungjawaban langsung atas ledakan itu, yang terjadi sehari setelah PBB mengatakan kekerasan di negara itu telah mencapai tingkat "yang tidak dapat diterima".

Angka-angka - 1.174 kematian dan 3.139 terluka dari 1 Juli hingga 30 September tahun ini - mewakili peningkatan 42 persen dibandingkan periode yang sama tahun lalu. Lebih dari 40 persen korban adalah perempuan dan anak-anak.

PBB menyalahkan terutama di kaki "elemen anti-pemerintah" seperti Negara Islam Irak dan kelompok bersenjata Levant (ISIL atau ISIS) dan Taliban, yang dicopot dari kekuasaan selama invasi pimpinan AS pada 2001 , meskipun juga mendokumentasikan peningkatan yang mengkhawatirkan dalam korban yang disebabkan oleh pasukan pro-pemerintah.

Baik ISIL dan Taliban aktif di provinsi Nangarhar, dengan pasukan keamanan Afghanistan berjuang untuk memerangi kedua kelompok setelah Amerika Serikat dan NATO secara resmi menyelesaikan misi tempur mereka di negara itu empat tahun lalu. (Aljazeera)


Editor :
Indri

Diskominfo (pelantikan ketua DPRA)
humas exspo
Komentar Anda