Beranda / Berita / Dunia / Pejabat Taiwan dan AS Mengadakan Pertemuan Langka Di Tengah Ketegangan China

Pejabat Taiwan dan AS Mengadakan Pertemuan Langka Di Tengah Ketegangan China

Selasa, 28 Mei 2019 19:00 WIB

Font: Ukuran: - +

Kapal "The destroyer Kee Lung" dan kapal-kapal angkatan laut mengambil bagian dalam latihan militer di laut lepas Taiwan pada 22 Mei 2019. (Foto: Tyrone Siu/Reuters)


DIALEKSIS.COM | Taiwan - Pejabat keamanan nasional senior dari Amerika Serikat dan Taiwan telah mengadakan pertemuan pertama mereka dalam empat dekade bulan ini, dengan tujuan memperdalam kerja sama, kata pemerintah di Taipei.

Kepala keamanan nasional Taiwan David Lee bertemu dengan John Bolton, Gedung Putih NSA, selama kunjungannya 13-21 Mei ke AS, kata kementerian urusan luar negeri pulau itu dalam sebuah pernyataan yang dikeluarkan pada hari Sabtu.

"Selama perjalanan, bersama dengan pejabat pemerintah AS, Sekretaris Jenderal Lee bertemu dengan perwakilan dari sekutu diplomatik kami, mengulangi dukungan dan komitmen untuk kawasan Indo-Pasifik yang bebas dan terbuka," kata pernyataan itu.

Kementerian Luar Negeri Taiwan dan Kedutaan Besar AS di Taiwan menolak memberikan komentar pada hari Senin.

Pada jumpa pers hariannya, kementerian luar negeri Cina mengatakan pada hari Senin bahwa Beijing sangat menentang pertemuan itu.

Kantor Berita Pusat resmi Taiwan mengatakan pertemuan itu adalah yang pertama sejak pulau yang memerintah sendiri dan AS mengakhiri hubungan diplomatik resmi pada 1979.

China menganggap Taiwan yang dikuasai secara demokratis sebagai provinsi pemberontak, mengancam untuk merebut kembali wilayah itu dengan paksa jika perlu.

Ketegangan diplomatik antara AS dan Cina telah meningkat dalam beberapa pekan terakhir di tengah meningkatnya perang dagang dan sikap militer Beijing di Laut Cina Selatan, di mana Washington juga melakukan patroli kebebasan navigasi.

Pertemuan itu kemungkinan akan dipandang oleh Taiwan sebagai tanda dukungan dari pemerintahan Presiden AS Donald Trump.

China secara teratur menyebut Taiwan masalah paling sensitif dan penting dalam hubungannya dengan AS, yang tidak memiliki hubungan formal dengan Taiwan tetapi merupakan sumber senjata utama pulau itu.

AS dalam beberapa bulan terakhir meningkatkan frekuensi patroli melalui Selat Taiwan yang strategis meskipun ada tentangan dari Cina.

China meningkatkan tekanan terhadap Taiwan, melakukan latihan militer di dekat pulau itu dan bersandar pada beberapa sekutu diplomatiknya untuk memutuskan hubungan.

Sebelumnya pada bulan Mei, DPR AS mendukung undang-undang yang mendukung Taiwan ketika anggota Kongres mendorong pendekatan yang lebih tajam dalam hubungan dengan Beijing.

Pentagon mengatakan AS telah menjual senjata bernilai lebih dari $ 15 miliar ke Taiwan sejak 2010. (Al Jazeera)


Editor :
Indri

riset-JSI
Komentar Anda