Dialeksis - Akurat, Tajam, dan Strategis
Klinik Kita
Beranda / Berita / Dunia / Topan Mangkhut menewaskan lebih 59 di Filipina, 100 orang terluka di Hong Kong

Topan Mangkhut menewaskan lebih 59 di Filipina, 100 orang terluka di Hong Kong

Minggu, 16 September 2018 21:30 WIB

Petugas polisi membawa seorang gadis keluar dari sekolah yang runtuh di Hong Kong. Foto: Lam Yik Fei / Getty Images


DIALEKSIS.COM | Hongkong - Hampir setengah juta mengungsi dari kota-kota di Guangdong setelah puluhan orang tewas di Filipina.

Topan Mangkhut telah melanda pantai selatan Cina, setelah meninggalkan setidaknya 59 orang tewas di Filipina di tengah tanah longsor dan banjir.

Badai itu menghantam wilayah Guangdong yang padat penduduk pada Minggu sore dengan angin 100mph (160km / h), setelah melewati 62 mil dari Hong Kong. Angin kencang menghancurkan jendela di kota, merobek bagian-bagian bangunan dan atap, sementara gelombang badai membanjiri hotel dan restoran. Lebih dari 100 orang terluka.

Di Guangdong, hampir setengah juta orang telah dievakuasi dari tujuh kota. Badai itu membuat pendaratan di kota Haiyan sekitar pukul 5 sore waktu setempat, menurut observatorium meteorologi pusat China.

Sekolah-sekolah telah ditutup hingga Selasa dan jalur kereta api berkecepatan tinggi telah ditangguhkan, menurut kantor berita negara China, Xinhua. Di provinsi selatan Fujian, para pejabat telah memerintahkan ribuan kapal nelayan untuk kembali ke pelabuhan dan menutup lokasi konstruksi di dekat pantai.

Melawan angin di Shenzhen, provinsi Guangdong selatan Cina  Foto: Mao Siqian / APMelawan angin di Shenzhen, provinsi Guangdong selatan Cina Foto: Mao Siqian / AP
Pada hari Minggu, Duterte dan pejabat pemerintah terbang ke daerah yang terkena dampak besar Cagayan. Dia mengatakan dalam briefing televisi: “Saya berbagi kesedihan mereka yang kehilangan orang yang mereka cintai. Itu adalah apa yang kita sebut peristiwa yang tak terduga. Dalam asuransi, ini adalah tindakan Tuhan. Saya tidak tahu bagaimana itu bisa menjadi tindakan Tuhan, tetapi itu adalah istilah yang digunakan oleh asuransi. ”

Tolentino mengatakan operasi pencarian dan penyelamatan telah berakhir dan fokus akan beralih ke rehabilitasi dan pemulihan pasokan listrik dan air.

Kategori lima super-topan menghantam ujung utara pulau Luzon di Filipina pada Sabtu pagi, dengan angin kencang merobek atap rumah dan menarik pohon dan tiang listrik, dan hujan menyebabkan tanah longsor dan banjir yang fatal. Lebih dari 5 juta orang berada di jalurnya.

Pulau ini adalah daerah pertanian utama di Filipina , yang memproduksi sebagian besar beras, jagung, dan tanaman sayuran lainnya di negara itu, yang telah rusak sebulan sebelum panen, merusak mata pencaharian ribuan orang di wilayah tersebut.

Bahkan keluarga yang mampu tidak dapat mempersiapkan kekuatan Typhoon Mangkhut. Mila Catabay-Lauigan, seorang warga Cagayan, memperkuat rumah dua lantai dan mengevakuasi keluarganya ke sebuah hotel sebelum topan itu membuat pendaratan.

“Tidak ada yang melarikan diri. Kami bisa mendengar suara angin dari tempat kami berada, di lantai empat hotel. Badai juga berlangsung lebih lama dari biasanya. Akan lebih buruk jika kami tinggal di rumah, ”katanya.

Meskipun persiapan, dia menemukan langit-langit rumahnya telah runtuh. "Di seluruh Cagayan, rumah-rumah hancur dan hasil panen diratakan," katanya.

Jerome Balinton, juru bicara Save the Children yang berada di Luzon timur laut, mengatakan: “Semakin ke utara kami melakukan perjalanan yang lebih luas kerusakan, khususnya di provinsi Cagayan. Rumah demi rumah telah diratakan atau rusak parah, dengan atap atau dinding yang hilang. Pohon-pohon besar telah tumbang dari tanah dan kutub-kutub kekuasaan membungkuk ke kanan, meninggalkan kabel listrik berserakan di tanah.”

Dia menambahkan: "Di beberapa daerah di mana mata badai menerjang, tampaknya tidak ada yang tersisa tanpa kerusakan."

Topan itu menyerang 250.000 orang di Luzon, menurut dewan bencana alam pemerintah. Mangkhut, kata Thailand untuk buah manggis, adalah badai ke-15 tahun ini untuk menghancurkan Filipina. theguardian

Editor :
Redaksi

IKLAN SYAMSUL RIZAL ACADEMIC LEADER 2018
Komentar Anda