demokrat muslim
Beranda / Berita / Dunia / Honduras Tetapkan Keadaan Darurat Terhadap Kejahatan Geng

Honduras Tetapkan Keadaan Darurat Terhadap Kejahatan Geng

Sabtu, 26 November 2022 21:30 WIB

Font: Ukuran: - +

Presiden Honduras Xiomara Castro. [Foto: Reuters/Jose Cabezas)


DIALEKSIS.COM | Dunia - Honduras menjadi negara kedua di Amerika Tengah yang menyatakan keadaan darurat untuk memerangikejahatan geng seperti pemerasan.

Selama bertahun-tahun, geng jalanan telah membebankan uang perlindungan dari sopir bus dan taksi dan pemilik toko di Honduras, seperti di negara tetangga El Salvador.

Kamis (24/11/2022) malam, Presiden Honduras Xiomara Castro mengusulkan tindakan untuk membatasi hak konstitusional untuk menangkap anggota geng.

"Pemerintah sosial demokrat ini mendeklarasikan perang terhadap pemerasan, sama seperti sejak hari pertama, menyatakan perang terhadap korupsi, impunitas, dan perdagangan narkoba," kata Castro. 

Langkah itu masih harus disetujui oleh Kongres. "Kami akan memberantasnya. pemerasan di setiap sudut negara," tegasnya.

Pada hari Jumat (25/11/2022), Jorge Lanza, pemimpin operator bus di Honduras, mendukung langkah tersebut, mengatakan pengemudi bus lelah diancam dan dibunuh karena tidak membayar uang perlindungan. Lanza mengatakan pengemudi telah meminta tindakan keras selama bertahun-tahun.

“Kami tidak tahan lagi dengan pekerja yang terbunuh dan membayar pemerasan. Kami berharap langkah-langkah ini berhasil," harapnya.

Lanza mengatakan bahwa 50 pengemudi telah tewas sejauh ini pada tahun 2022, dan total 2.500 telah tewas selama 15 tahun terakhir. Dia memperkirakan perusahaan dan pengemudi telah membayar rata-rata sekitar $ 10 juta per bulan kepada geng untuk beroperasi.

Honduras belum merinci secara pasti apa yang akan terjadi dalam keadaan darurat, tetapi biasanya tindakan seperti itu untuk sementara menangguhkan aturan normal yang mengatur penangkapan dan penggeledahan; terkadang pembatasan kebebasan berbicara dan berkumpul juga diterapkan.

Di negara tetangga El Salvador, Presiden Nayib Bukele meminta Kongres memberinya kekuatan luar biasa setelah geng-geng disalahkan atas 62 pembunuhan pada 26 Maret, dan dekrit darurat itu diperbarui setiap bulan sejak saat itu. Ini menangguhkan beberapa hak konstitusional dan memberi polisi lebih banyak kekuatan untuk menangkap dan menahan tersangka.

Tindakan itu telah terbukti populer di kalangan publik di El Salvador, dan telah mengakibatkan penangkapan lebih dari 56.000 orang karena dugaan hubungan geng.

Tetapi organisasi non-pemerintah telah menghitung beberapa ribu pelanggaran hak asasi manusia dan setidaknya 80 kematian dalam tahanan orang yang ditangkap selama keadaan pengecualian.

Aktivis HAM mengatakan pria muda sering ditangkap hanya berdasarkan usia, penampilan, atau apakah mereka tinggal di daerah kumuh yang didominasi geng. [ABCNews]

Keyword:


Editor :
Indri

dispora, ksp, perpadi
Komentar Anda