dinsos
Beranda / Berita / Dunia / Jelang Mosi Tidak Percaya, PM Pakistan: Saya Tidak Akan Mengundurkan Diri

Jelang Mosi Tidak Percaya, PM Pakistan: Saya Tidak Akan Mengundurkan Diri

Kamis, 24 Maret 2022 21:30 WIB

Font: Ukuran: - +

Perdana Menteri Pakistan, Imran Khan. [Foto: Saiyna Bashir/Reuters]


DIALEKSIS.COM | Pakistan - Perdana Menteri Pakistan Imran Khan mengatakan dia tidak akan mengundurkan diri, menolak seruan oposisi agar dia mundur menjelang mosi tidak percaya terhadap dirinya.

Parlemen Pakistan akan bersidang pada hari Jumat (25/3/2022) besok untuk memulai proses mosi tidak percaya. Butuh beberapa hari sebelum pemungutan suara yang akan memutuskan apakah Khan dicopot sebagai Perdana Menteri.

Partai-partai oposisi mengajukan mosi mereka bulan ini, dengan mengatakan mantan bintang kriket itu telah kehilangan mayoritas parlemennya setelah sekitar 20 legislator partainya membelot, memintanya untuk mundur.

"Saya tidak akan mengundurkan diri, apapun yang terjadi," kata Khan dalam sebuah pernyataan pada Rabu (23/3/2022) malam, mengatakan dia tidak akan menyerah tanpa perlawanan dan mempertanyakan mengapa dia harus berhenti di bawah tekanan dari "penjahat".

Seiring dengan pembelotan di partainya, beberapa mitra koalisi Khan telah menyarankan mereka untuk bergabung dengan oposisi.

Beberapa analis politik dan anggota oposisi mengatakan Khan telah berselisih dengan militer Pakistan yang kuat, yang telah campur tangan dalam politik sipil selama beberapa dekade dan dipandang berperan penting dalam keberhasilan partai baru Khan empat tahun lalu.

Khan menyangkal militer membantunya menduduki jabatan dan militer mengatakan tidak ikut campur dalam politik.

Dengan meningkatnya ketegangan, pemerintah mengerahkan ribuan polisi di sekitar parlemen dan kantor-kantor penting lainnya pada hari Kamis (24/3/2022).

Pemilihan umum Pakistan berikutnya dijadwalkan pada akhir 2023 tetapi menteri dalam negeri Sheikh Rasheed Ahmad menyarankan pada konferensi pers bahwa pemilihan mungkin diadakan lebih awal untuk meredakan konfrontasi. [Aljazeera]

Keyword:


Editor :
Indri

dinas perikanan
dinas pendidikan dayah
esdm
Komentar Anda