Logo Dialeksis
obama market
Beranda / Berita / Dunia / Jurnalis Palestina Protes Penyerangan Terhadap Rekannya

Jurnalis Palestina Protes Penyerangan Terhadap Rekannya

Selasa, 19 November 2019 09:30 WIB

Font: Ukuran: - +
Kolega Muath Amarneh, sesama jurnalis memprotes penyerangan dirinya saat demonstrasi pada hari Jumat dekat Hebron. [Foto: Mussa Qawasma/Reuters]

DIALEKSIS.COM | Palestina - Pasukan Israel di Betlehem telah menembakkan gas air mata ke wartawan Palestina yang memprotes penyerangan terhadap seorang koleganya oleh tembakan nyata Israel, sebuah insiden yang memicu kemarahan pekerja media di Tepi Barat yang diduduki Israel.

Jurnalis foto lepas Palestina Muath Amarneh berada di Rumah Sakit Hadassah di Yerusalem sejak menjadi sasaran pada hari Jumat saat meliput protes di Surif, dekat dengan Hebron.

Amarneh mengatakan dia agak jauh dari para pengunjuk rasa ketika dia dikejutkan oleh apa yang dia yakini sebagai tembakan Israel.

"Setelah bentrokan dimulai, saya berdiri di samping mengenakan jaket antipeluru dengan tanda pers dan helm," kata pria berusia 35 tahun itu kepada kantor berita AFP, Minggu.

"Tiba-tiba saya merasakan sesuatu mengenai mata saya, saya pikir itu adalah peluru karet atau batu. Saya meletakkan tangan saya di depan mata saya dan tidak menemukan apa-apa," tambahnya. "Aku tidak bisa melihat dan mataku benar-benar hilang."

Sebuah video dari insiden yang diposting online menunjukkan Amarneh dibawa pergi oleh wartawan lain sambil berdarah dari mata kirinya.

Amarneh mengatakan para dokter di rumah sakit memberi tahu dia sepotong logam, sekitar dua sentimeter (0,8 inci) panjangnya, menusuk mata dan menetap di belakangnya dekat otak. Sepupunya Tareq, yang menemaninya di rumah sakit, mengatakan para dokter berencana untuk mengekstraksi logam tersebut tetapi memutuskan sebaliknya setelah mengetahui bahwa mereka juga dapat merusak mata kanan atau bahkan memicu pendarahan di otak.

Dikutip kantor berita The Associated Press bahwa dokter telah memberi tahu keluarga bahwa Amarneh kehilangan penglihatan di matanya, tetapi pejabat rumah sakit hanya bisa memastikan ia menderita cedera "serius".

Polisi perbatasan Israel mengatakan mereka tidak menargetkan Amarneh dalam protes hari Jumat, yang menurut para demonstran menentang penyitaan tanah desa oleh militer Israel. Polisi mengatakan hanya menggunakan sarana "tidak mematikan" untuk membubarkan kerumunan dan merilis video seseorang yang katanya adalah Amarneh berdiri di belakang sekelompok orang yang melemparkan batu.

Presiden Palestina Mahmoud Abbas berbicara kepada Amarneh di telepon dan mengutuk penembakan itu, berjanji untuk memastikan dia mendapatkan perawatan medis terbaik untuk cederanya.

Kasus Amarneh telah menarik perhatian yang signifikan di antara orang-orang Palestina dan di beberapa negara Arab, dengan para jurnalis mengekspresikan solidaritas dengan memposting foto-foto diri mereka mengenakan penutup mata di media sosial.

Para jurnalis, yang memprotes dengan satu mata tertutup solidaritas, mengangkat tanda bertuliskan: "Mata kebenaran tidak akan pernah dibutakan." 

Kantor berita Palestina Wafa melaporkan bahwa puluhan wartawan menderita mati lemas setelah menghirup gas air mata, sementara para pejabat kesehatan mengatakan tujuh orang terluka ringan.

Di kota Tulkarem, sekitar 250 jurnalis ikut serta dalam aksi duduk untuk menunjukkan solidaritas, menurut jurnalis yang hadir. (Aljazeera)


Editor :
Indri

obama market 2
Tsunami
Komentar Anda