Dialeksis - Akurat, Tajam, dan Strategis
Beranda / Berita / Dunia / Palestina Kemungkinan Tidak Ada dalam Rencana Perdamaian yang Diusulkan AS

Palestina Kemungkinan Tidak Ada dalam Rencana Perdamaian yang Diusulkan AS

Selasa, 16 April 2019 14:00 WIB

Jared Kushner mempelopori perjanjian damai antara Palestina dan Israel. (Foto: Carlos Barria/Reuters)

DIALEKSIS.COM | AS - Usulan Amerika Serikat untuk perdamaian antara Israel dan Palestina, dijuluki "kesepakatan abad ini", kemungkinan tidak akan mencakup negara Palestina yang berdaulat penuh, Washington Post melaporkan.

Menurut sumber-sumber yang mengetahui unsur-unsur utama dari perjanjian itu, menjanjikan perbaikan praktis dalam kehidupan orang-orang Palestina tetapi tidak untuk mengamankan negara Palestina.

Gedung Putih diperkirakan akan mengungkapkan perjanjian damai yang telah lama ditunggu-tunggu, dipelopori oleh Jared Kushner, menantu Presiden AS Donald Trump, akhir tahun ini.

Sementara para pejabat merahasiakan rincian rencana itu, komentar dari Kushner dan pejabat AS lainnya menunjukkan bahwa rencana itu "menghilangkan status kewarganegaraan sebagai landasan awal upaya perdamaian", lapor Washington Post.

Rencana itu kemungkinan besar akan fokus pada masalah keamanan Israel.

Ini berputar di sekitar proposal yang meramalkan infrastruktur besar dan pekerjaan industri, khususnya di Jalur Gaza yang terkepung.

Sebagian besar analis memberi Kushner sedikit peluang untuk sukses di mana upaya yang didukung AS selama beberapa dekade gagal.

Sejak kegagalan Kesepakatan Oslo 1993, inisiatif yang dipimpin AS untuk menghidupkan kembali kesepakatan damai tidak membuahkan hasil. (Al Jazeera)


Editor :
Indri

universitas teuku umar
Komentar Anda